Lorong Jalang

Maka sekali lagilah tibanya malam untuk berpindah. Aku pun lakukanlah sepertimana yang biasa dilakukan pada setiap kali menjelangnya malam perpindahan. Tak lain tak bukan aku menuju ke kedai si budak Rosli tu. Nak perdayakan dia buat kali terakhir. Lepas ni jangan haraplah nak terjumpa aku lagi. Di malam terakhir tu memang aku dah set nak tekan habis-habisan. Lagi pun hutang aku di kedai tu belum lagi mencecah angka ribu. Maklumlah sebab masa dah tak mengizinkan. Aku nampak ini sebagai satu kesempatan yang cukup mudah. Pasal sembang dan reka alasan tu memang belumlah pernah aku gagal.

Dengan hanya berkain batik dan berbaju T aku bergerak menuju ke kedai Rosli. Aku melenggang dengan tangan kosong. Se sen duit pun aku tak bawak. Begitu kuat keyakinan aku. Make-up aku pun hanya sekadar ringan-ringan sebab masa tu tengah sibuk nak pindah. Aku nampak hanya Rosli seorang saja yang ada di dalam kedai. Dia pun dah macam nak tutup kedai. Peluang sebegini memang kira dah cukup cantik. Aku pun pantas berjalan dan masuk ke dalam kedai. Rosli tersenyum riang apabila menyedari aku dah berdiri di depannya. Aku jadi seronok dengan sambutan yang diberikan. Maklumlah si anak muda tu kelihatan begitu merindukan aku. Tapi ianya taklah menghairankan sebab memang ramai pemuda yang berahikan tubuh montok aku.

Malangnya belum pun sempat aku nak memilih barang, beberapa lelaki melayu pantas menerpa masuk ke dalam kedai. Aku menjadi serba keliru. Satu persatu muka mereka aku tatap. Tiba-tiba saja menggeletar sekujur tubuh ku. Memang kesemuanya aku kenal. Merekalah diantara beberapa peniaga yang dah pernah hidup-hidup aku tipu. Diantara mereka saja jumlah hutang aku dah cecah puluhan ribu. Muka aku pucat lesu. Suara aku dah jadi tersekat-sekat. Maklumlah orang dah buat salah. Masing-masing pulak nampaknya penuh dengan hasrat dendam. Niat untuk menagih penyelesaian jelas terpamir di wajah mereka.

Rupa-rupanya sudah dua hari dua malam kedatangan aku dinantikan. Sepanjang masa tu memang aku tak sempat ke kedai sebab sibuk mencari rumah sewa baru. Sekarang barulah aku sedar bahawa rahsia aku dah pun terbongkar. Alangkah melesetnya sangkaan aku. Senyum riang si Rosli tadi bukanlah sebab rindukan aku. Pepatah “secekap-cekap tupai melompat akhirnya ke tanah juga” mula terngiang-ngiang di telinga. Kini aku dah terperangkap. Pergelangan tangan ku sudah kemas diberkas oleh dua lelaki gagah. Manakala yang lainnya tu memerhati sambil memantau keadaan. Nak melawan pun tak berguna sebab tenaga mereka memang jauh lebih kuat. Lagi pun bilangan mereka ramai. Maka terpaksalah aku pasrah dan menyerah diri tanpa sebarang tentangan fizikal.

Melihatkan aku dah tak melawan mereka pun mulalah mencapai dua utas tali. Dengan tali itulah kedua belah tangan aku ditambat ke kiri dan kanan seperti huruf T. Maka berdirilah aku di situ di dalam keadaan mengadap mereka. Aku cuba juga nak melepaskan diri. Tapi segala usaha menemui kegagalan. Tali itu dah ditambat dengan kemas dan teliti. Mereka garang memberitahu bahawa segala hal-hal penipuan aku sudah dilapurkan kepada polis. Segala bukti yang ada pun sudah cukup jelas untuk mengheret aku ke penjara. Malahan pihak polis juga dah lama nak tangkap aku.

Berita pembabitan pihak berkuasa itu ternyata amat mengejutkan. Tergamam aku setelah mendengarkan. Selama ini di fikiran tak terlintas langsung mengenai perkara tersebut. Kecut perut aku dibuatnya. Dengan nada yang serba ketakutan aku merayu agar pihak berkuasa tidak dibabitkan. Malahan aku berjanji akan selesaikan semua hutang-hutang mereka. Apa saja yang dikehendaki aku akan patuhi. Jual puki pun aku dah nyatakan kesanggupan. Malahan aku sampai berani bersumpah akan mengangkang siang-malam pagi-petang sehinggalah langsai segala hutang. Tak cukup dengan itu, aku juga lebih rela sentiasa dibuntingkan supaya anak-anak tu bolih dijual untuk cepat dapat selesaikan hutang. Segala-galanya aku sanggup asalkan tidak melibatkan pihak berkuasa.

Tetapi tawaran yang ku sangkakan hebat itu hanya disambut dengan ketawa yang berdekah-dekah. Hati ku amat terguris. Begitu hina layanan mereka. Maruah diri ku bagaikan dah direntap robek. Mereka seolah-olah dah dapat membaca bahawa segala sumpah dan janji aku tu hanyalah sekadar cubaan melepaskan sesak. Semakin jelas mesej yang mahu disampaikan. Memang tak ada apa pun yang mereka nak dari aku. Tujuan utama mereka hanyalah nak pastikan aku merengkok dalam penjara. Terkedu aku mendengarkan hasrat yang sebegitu kejam.

Sejurus kemudian aku nampak salah seorang daripada mereka mencapai handfon. Aku jadi semakin gelisah mengenai kemungkinannya. Namun perkara yang paling aku takuti berlaku jua. Jelaslah dia memanggil polis untuk datang menangkap aku. Memang sungguhlah kehendak mereka nak tengok aku masuk penjara. Dia memberitahu rakan-rakannya bahawa polis akan sampai dalam masa setengah jam. Kesemuanya tersenyum terangguk-angguk menyambut perkabaran tersebut.

Aku pula tersentak keciwa. Semangat aku dah tersentap habis. Secara tiba-tiba dunia menjadi semakin gelap. Aku dah mula terbayangkan nasib diri. Buat beberapa tahun yang akan datang terpaksalah aku hidup di dalam penjara. Alangkah hinanya menjadi seorang banduan. Malunya bukan alang kepalang. Sungguh berat hatiku nak terima hakikat itu. Airmata ketakutan mulai membasahi pipi. Dada ku juga menjadi semakin sebak. Aku dah kehilangan arah. Nasi telah menjadi bubur. Semakin sukar aku menahan perasaan. Akhirnya aku pun menanggis teresak-esak tak ubah seperti si budak kecil kena cubit.

Setelah hampir 30 minit menanggis dan merenget, pundi kencing aku pulak dah mula buat hal. Sebenarnya sejak dari rumah tadi pun aku dah berhajat sangat nak kencing. Tapi masa tu budak-budak yang mengangkut barang pindahan tu pula tengah sibuk bekerja kat rumah. Bilik air tu pulak memang dah lama tak berpintu. Maka terpaksalah aku tangguhkan. Kerana tak nak buang masa aku pun buat keputusan untuk tahan kencing sehingga pulang dari kedai Rosli.

Kini desak hajat itu sudah terlampau sarat. Keadaan berdiri aku pun mula jadi tak tentu hala. Kelam kabut usaha aku untuk merapatkan kangkang. Injab saluran kencing aku dah hampir tak terkawal. Tanpa segan silu aku bersuara memaklumkan hajat. Sekali lagi mereka ketawa terbahak-bahak melihatkan kaki aku dah terkinjal-kinjal menahan kencing. Namun permintaan aku telah ditolak bulat-bulat. Malahan aku dihina lagi. Mereka suruh aku kencing saja di situ di dalam keadaan berdiri dan berkain batik. Merah padam muka aku menanggung malu penghinaan. Maruah kewanitaan aku sudah tak lagi mereka perdulikan.

Sambil geleng kepala aku menyambung rayuan. Lagipun bila-bila masa saja polis akan sampai. Kalau tak sekarang mungkin entah berapa jam lagi baru aku jumpa tandas. Memang akan terkencing dalam kainlah nanti. Tak sanggup aku dimalukan sebegitu rupa. Sesuatu mesti segera dilakukan. Akhirnya aku bersumpah tak akan cuba lari. Tiada lagi jalan lain yang upaya diikhtiarkan. Sebagai jaminan aku rela melucutkan kesemua pakaian yang ada di tubuh. Aku sanggup bertelanjang bulat untuk melepaskan hajat. Biar aku kencing di kawasan gelap di luar sana. Bila dah siap barulah diserahkan kembali pakaian aku.

Mereka terdiam sekejap setelah mendengarkan cadangan aku. Hati aku lega sikit kerana ianya tidak ditertawa atau dijadikan bahan penghinaan. Mereka mula berbincang mengenai permintaan aku. Aku memang berharap sangat agar diberikan peluang kencing sepuas-puasnya sebelum diseret ke balai polis. Nampaknya mereka bersetuju. Aku sendiri pun tak bercadang nak lari. Lagipun sampai ke manalah yang dapat aku pergi di dalam keadaan bertelanjang bulat. Mungkin di atas pertimbangan faktor itulah mereka akhirnya menerima cadangan aku.

Setelah ikatan tangan dilepaskan aku pun pantas bertindak untuk membogelkan diri. Tangan aku terketar-ketar menahan desakan kencing. Kain batik, baju, bra, panties dan kasut telah pun terpisah dari tubuh ku. Tanpa perasaan malu kesemuanya ku serahkan kepada mereka. Manakala aku pula dah berkeadaan tanpa seurat benang di tubuh. Sebab aku baru lepas bersetubuh, air mani suami ku masih lagi meleleh membasahi peha. Kesan cecair pekat yang serba putih itu juga sudah kelihatan bertakung di alur puki aku. Tak sedikit pun tangan aku cuba menutupi mana-mana bahagian malu ditubuh. Puki, tetek dan bontot ku biarkan menjadi bahan tatapan mereka.Masa sudah kecemasan sangat. Kini matlamat aku hanyalah nak kencing sepuas-puasnya.

Maka terbeliaklah mata mereka menikmati kemontokkan susuk tubuh aku yang tinggi lampai. Bontot tonggek ni saja sudah cukup untuk merangsang syahwat. Masa pakai kain pun ramai yang keras punai ini kan pulak bila dah bogel. Persetubuhan yang tidak mengeciwakan. Itulah janji yang diundang oleh tundun puki aku memang ketara gebunya. Semasa berkain sempit pun dah bolih jelas nampak tingginya bonjolan tundun tu membusut inikan pula bila dah telanjang bulat. Setiap pelusuk tubuh ku sudah pun terdedah. Yang pastinya aku kini menjadi bahan tatapan yang sedang membangkitkan berahi di punai mereka. Memang ada pun yang dah keras punai. Bagi mereka inilah bonus usaha memburu aku. Selesai nanti masing-masing kena balik cari pukilah jawabnya.

Setelah mendapat izin aku pun bergeraklah untuk menunaikan hajat. Berkaki ayam aku melangkah keluar seorang diri sambil berlari anak secara terjingkek-jingkek. Aku mencari tempat.yang agak gelap dan terselindung dari pandangan. Liar mata aku meneliti persekitaran. Pantas aku buat keputusan. Tempat yang paling sesuai ialah di kawasan semak di belakang kedai. Malangnya tak sempat pun sampai ke situ kencing aku sudah berburai. Airnya keluar memancut-mancut dengan deras. Sambil berlari anak, sambil itu jugalah aku kencing. Ianya sudah di luar upaya kawalan. Peha aku lenjun dibasahi air kencing. Namun aku tetap juga teruskan perjalan ke tempat yang dituju. Sampai di situ barulah aku berpeluang kencing bertenggung. Walaupun separuh pundi kencing aku dah dikosongkan tapi masih ada lagi separuh yang belum lega.

Baru beberapa saat bertenggung aku menyedari bahawa kaki aku terpijak sesuatu yang rasanya diperbuat daripada kain. Aku pun segera berdiri meraba-raba benda tersebut. Sambil itu air kencing aku tetap juga terus mengalir. Memang sah ianya kain. Tapi kain apa, maupun warna dan keadaannya tak dapat aku pastikan di dalam kegelapan malam yang pekat ini. Yang pasti ialah saisnya cukup besar untuk menyaluti tubuh ku. Aku mula bertindak nekad. Ini sajalah secebis peluang yang ada untuk elak daripada menghuni penjara. Segala sumpah janji tadi sudah mula nak ku khianati.

Dalam masa beberapa saat saja kain tersebut dah pun terlilit ditubuh. Sambil kencing ku lakukan. Masa sudah menjadi faktor keutamaan. Ternyata kain itu penuh diseliputi pasir dan ada bahagian yang agak lembap. Baunya juga teramatlah busuk. Namun yang penting ianya cukup muat. Sambil masih kencing aku pun mulalah bergerak untuk melarikan diri. Laluan jauh menjadi pilihan. Di malam yang gelap itu aku terpaksa meredah kawasan semak dan belukar dengan hanya berkaki ayam. Arah mana nak dituju pun aku tak tau. Yang penting aku mesti bergerak pantas dan sejauh yang bolih. Biarlah malam ni aku penat mengharungi sesat. Biarlah malam ini kaki aku luka terpijak duri dan ranjau. Apa saja asalkan aku tak menanggis kerana merengkok di dalam penjara. Aku berharap sungguh agar sakit tanggis aku ini tidak sia-sia. Janganlah sampai aku kejar dan ditangkap semula. Cukuplah sekali tu tadi aku terjebak.

Setelah hampir setengah jam barulah aku sampai ke rumah. Aku tercunggap-cunggap keletihan. Terdengkut-dengkut aku berlari. Kaki aku luka dan berdarah. Rambut dan muka aku dah berselerak tak tentu hala. Suami aku kelihatan gelisah. Van kecil itu juga sudah lama bersiap sedia untuk bergerak. Semuanya hanya menantikan kemunculan aku. Bila aku muncul, suami aku bukan main marah lagi. Dia juga mendesak nak tau kemana dan kenapa begitu lama aku menghilangkan diri. Yang paling dia nak tau ialah tentang pakaian dan keadaan aku yang tak ubah macam baru lepas kena rogol. Sebab tak nak buang masa aku berjanji akan ceritakan segala-galanya di rumah baru nanti. Mujurlah dia bersetuju dengan perjanjian tersebut. Dengan keadaan aku yang serba sebegitu aku pun naiklah ke dalam van manakala suami aku pula menunggang motosikalnya menuju ke rumah sewa kami yang ke duabelas.

Memperkosa isteri jiran yang setia

Awalnya aku tak terlalu tertarik dengan pasangan suami-istri muda yang baru tinggal di samping rumahku itu. Suaminya yang bernama Bram, berusia sekitar 32 tahun, merupakan seorang pria dengan wajah tirus dan dingin. Sangat mahal senyum. Sedang istrinya, seorang wanita 23 tahun, bertubuh sintal yang memiliki sepasang mata membola cantik, raut wajah khas wanita Jawa.

Tak beda jauh dengan suaminya, dia juga terlihat kaku dan tertutup. Tapi watak itu, agaknya lebih disebabkan oleh sikap pendiam dan pemalunya. Sehari-harinya, dia selalu mengenakan pakaian kebaya. Latar belakang kehidupan pedesaan wanita berambut ikal panjang ini, terlihat masih cukup kental, Jakarta tak membuatnya berubah. Aku hanya sempat bicara dan bertemu lebih dekat dengan pasangan ini, dihari pertama mereka pindah. Saat mengangkat barang-barangnya, aku kebetulan baru pulang dari jogging dan lewat di depan pintu pagar halaman rumah yang mereka kontrak. Setelah itu, aku tak pernah lagi kontak dengan keduanya. Aku juga tak merasa perlu untuk mengurusi mereka.

Perasaan dan pikiranku mulai berubah, khususnya terhadap si Istri yang bernama Maryati, ketika suatu pagi bangun dari tidur aku duduk di balik jendela. Dari arah sana, secara kebetulan, juga melalui jendela kamarnya, aku menyaksikan si Istri sedang melayani suaminya dengan sangat telaten dan penuh kasih. Mulai menemani makan, mengenakan pakaian, memasang kaos kaki, sepatu, membetulkan letak baju, sampai ketika mencium suaminya yang sedang bersiap-siap untuk turun kerja, semua itu kusaksikan dengan jelas. Aku punya kesimpulan wanita lumayan cantik itu sangat mencintai pasangan hidupnya yang berwajah dingin tersebut.

Entah mengapa, tiba-tiba saja muncul pertanyaan nakal di otakku. Apakah Istri seperti itu memang memiliki kesetiaan yang benar-benar tulus dan jauh dari pikiran macam-macam terhadap suaminya? Sebutlah misalnya berhayal pada suatu ketika bisa melakukan petualangan seksual dengan lelaki lain? Apakah seorang istri seperti itu mampu bertahan dari godaan seks yang kuat, jika pada suatu ketika, dia terposisikan secara paksa kepada suatu kondisi yang memungkinkannya bermain seks dengan pria lain? Apakah dalam situasi seperti itu, dia akan melawan, menolak secara total meski keselamatannya terancam? Atau apakah dia justru melihatnya sebagai peluang untuk dimanfaatkan, dengan dalih ketidakberdayaan karena berada dibawah ancaman? Pertanyaan-pertanyaan itu, secara kuat menyelimuti otak dudaku yang memang kotor dan suka berhayal tentang penyimpangan seksual. Sekaligus juga akhirnya melahirkan sebuah rencana biadab, yang jelas sarat dengan resiko dosa dan hukum yang berat. Aku ingin memperkosa Maryati! Wuah! Tapi itulah memang tekad yang terbangun kuat di otak binatangku.

Sesuatu yang membuatmu mulai hari itu, secara diam-diam melakukan pengamatan dan penelitian intensif terhadap pasangan suami istri muda tersebut. Kuamati, kapan keduanya mulai bangun, mulai tidur, makan dan bercengkrama. Kapan saja si Suami bepergian ke luar kota lebih dari satu malam, karena tugas perusahaannya sebuah distributor peralatan elektronik yang cukup besar. Dengan kata lain, kapan Maryati, wanita dengan sepasang buah dada dan pinggul yang montok sintal itu tidur sendirian di rumahnya.

Untuk diketahui, pasangan ini tidak punya pembantu. Saat itulah yang bakal kupilih untuk momentum memperkosanya. Menikmati bangun dan lekuk-lekuk tubuhnya yang memancing gairah, sambil menguji daya tahan kesetiaannya sebagai istri yang bisa kukategorikan lumayan setia. Sebab setiap suaminya bepergian atau sedang keluar, wanita ini hanya mengunci diri di dalam rumahnya. Selama ini bahkan dia tak pernah kulihat meski hanya untuk duduk-duduk di terasnya yang besar. Itu ciri Ibu Rumah Tangga yang konservatif dan kukuh memegang tradisi sopan-santun budaya wanita timur yang sangat menghormati suami. Meski mungkin mereka sadar, seorang suami, yang terkesan sesetia apapun, jika punya peluang dan kesempatan untuk bermain gila, mudah terjebak ke sana. Aku tahu suaminya, si Bram selalu bepergian keluar kota satu atau dua malam, setiap hari Rabu. Apakah benar-benar untuk keperluan kantornya, atau bisa jadi menyambangi wanita simpanannya yang lain. Dan itu bukan urusanku. Yang penting, pada Rabu malam itulah aku akan melaksanakan aksi biadabku yang mendebarkan.

Semua tahapan tindakan yang akan kulakukan terhadap wanita yang di mataku semakin menggairahkan itu, kususun dengan cermat. Aku akan menyelinap ke rumahnya hanya dengan mengenakan celana training minus celana dalam, serta baju kaos ketat yang mengukir bentuk tubuh bidangku. Buat Anda ketahui, aku pria macho dengan penampilan menarik yang gampang memaksa wanita yang berpapasan denganku biasanya melirik. Momen yang kupilih, adalah pada saat Maryati akan tidur. Karena berdasarka hasil pengamatanku, hanya pada saat itu, dia tidak berkebaya, cuma mengenakan daster tipis yang (mungkin) tanpa kutang. Aku tak terlalu pasti soal ini, karena cuma bisa menyaksikannya sekelebat saja lewat cara mengintip dari balik kaca jendelanya dua hari lalu. Kalau Maryati cuma berdaster, berarti aku tak perlu disibukkan untuk melepaskan stagen, baju, kutang serta kain yang membalut tubuhnya kalau lagi berkebaya. Sedang mengapa aku cuma mengenakan training spack tanpa celana dalam, tahu sendirilah.

Aku menyelinap masuk ke dalam rumahnya lewat pintu dapur yang terbuka petang itu. Saat Maryati pergi mengambil jemuran di kebun belakangnya, aku cepat bersembunyi di balik tumpukan karton kemasan barang-barag elektronik yang terdapat di sudut ruangan dapurnya. Dari sana, dengan sabar dan terus berusaha untuk mengendalikan diri, wanita itu kuamati sebelum dia masuk ke kamar tidurnya. Dengan mengenakan daster tipis dan ternyata benar tanpa kutang kecuali celana dalam di baliknya. Si Istri Setia itu memeriksa kunci-kunci jendela dan pintu rumahnya. Dari dalam kamarnya terdengar suara acara televisi cukup nyaring. Nah, pada saat dia akan masuk ke kamar tidurnya itulah, aku segera memasuki tahapan berikut dari strategi memperkosa wanita bertubuh sintal ini. Dia kusergap dari belakang, sebelah tanganku menutup mulutnya, sedang tangan yang lain secara kuat mengunci kedua tangannya. Maryati terlihat tersentak dengan mata terbeliak lebar karena terkejut sekaligus panik dan ketakutan. Dia berusaha meronta dengan keras. Tapi seperti adegan biasa di film-film yang memperagakan ulah para bajingan, aku cepat mengingatkannya untuk tetap diam dan tidak bertindak bodoh melakukan perlawanan. Hanya bedanya, aku juga mengutarakan permintaan maaf.

"Maafkan saya Mbak. Saya tidak tahan untuk tidak memeluk Mbak. Percayalah, saya tidak akan menyakiti Mbak. Dan saya bersumpah hanya melakukan ini sekali. Sekali saja," bisikku membujuk dengan nafas memburu akibat nafsu dan rasa tegang luar biasa. Maryati tetap tidak peduli. Dia berusaha mengamuk, menendang-nendang saat kakiku menutup pintu kamarnya dan tubuhnya kepepetkan ke dinding. "Kalau Mbak ribut, akan ketahuaan orang. Kita berdua bisa hancur karena malu dan aib. Semua ini tidak akan diketahui orang lain. Saya bersumpah merahasiakannya sampai mati, karena saya tidak mau diketahui orang lain sebagai pemerkosa," bisikku lagi dengan tetap mengunci seluruh gerakan tubuhnya.

Tahapan selanjutnya, adalah menciumi bagian leher belakang dan telinga wanita beraroma tubuh harum merangsang itu. Sedang senjataku yang keras, tegang, perkasa dan penuh urat-urat besar, kutekankan secara keras ke belahan pantatnya dengan gerakan memutar, membuat Maryati semakin terjepit di dinding. Dia mencoba semakin kalap melawan dan meronta, namun apalah artinya tenaga seorang wanita, di hadapan pria kekar yang sedang dikuasai nafsu binatang seperti diriku.

Aksi menciumi dan menekan pantat Maryati terus kulakukan sampai lebih kurang sepuluh menit. Setelah melihat ada peluang lebih baik, dengan gerakan secepat kilat, dasternya kusingkapkan. Celana dalamnya segera kutarik sampai sobek ke bawah, dan sebelum wanita ini tahu apa yang akan kulakukan, belahan pantatnya segera kubuka dan lubang anusnya kujilati secara buas. Maryati terpekik. Sebelah tanganku dengan gesit kemudian menyelinap masuk diantara selangkangannya dari belakang dan meraba serta meremas bagian luar kemaluannya, tapi membiarkan bagian dalamnya tak terjamah. Strategiku mengingatkan belum waktunya sampai ke sana. Aksi menjilat dan meremas serta mengusap-usap ini kulakukan selama beberapa menit. Maryati terus berusaha melepaskan diri sambil memintaku menghentikan tindakan yang disebutnya jahanam itu. Dia berulang-ulang menyebutku binatang dan bajingan. Tak soal. Aku memang sudah jadi binatang bajingan. Dan sekarang sang bajingan sudah tanpa celana, telanjang sebagian.

"Akan kulaporkan ke suamiku," ancamnya kemudian dengan nafas terengah-engah. Aku tak menyahut sambil bangkit berdiri serta menciumi pundaknya. Lalu menempelkan batang perkasaku yang besar, tegang dan panas diantara belahan pantatnya. Menekan dan memutar-mutarnya dengan kuat di sana. Sedang kedua tanganku menyusup ke depan, meraba, meremas dan memainkan puting buah dada besar serta montok wanita yang terus berjuang untuk meloloskan diri dari bencana itu.

"Tolong Mas Dartam, lepaskan aku. Kasihani aku," ratapnya. Aku segera menciumi leher dan belakang telinganya sambil berbisik untuk membujuk, sekaligus memprovokasi. "Kita akan sama-sama mendapat kepuasan Mbak. Tidak ada yang rugi, karena juga tidak akan ada yang tahu. Suamimu sedang keluar kota. Mungkin juga dia sedang bergulat dengan wanita lain. Apakah kau percaya dia setia seperti dirimu," bujukku mesra. "Kau bajingan terkutuk," pekiknya dengan marah. Sebagai jawabannya, tubuh putih yang montok dan harum itu (ciri yang sangat kusenangi) kali ini kupeluk kuat-kuat, lalu kuseret ke atas ranjang dan menjatuhnya di sana. Kemudian kubalik, kedua tangannya kurentangkan ke atas. Selanjutnya, ketiak yang berbulu halus dan basah oleh keringat milik wanita itu, mulai kuciumi. Dari sana, ciumanku meluncur ke sepasang buah dadanya. Menjilat, menggigit-gigit kecil, serta menyedot putingnya yang terasa mengeras tegang.

"Jangan Mas Darta. Jangan.. Tolong lepaskan aku." Wanita itu menggeliat-geliat keras. Masih tetap berusaha untuk melepaskan diri. Tetapi aku terus bertindak semakin jauh. Kali ini yang menjadi sasaranku adalah perutnya. Kujilat habis, sebelum pelan-pelan merosot turun lebih ke bawah lalu berputar-putar di bukit kemaluannya yang ternyata menggunung tinggi, mirip roti. Sementara tanganku meremas dan mempermainkan buah dadanya, kedua batang paha putih dan mulusnya yang menjepit rapat, berusaha kubuka. Maryati dengan kalap berusaha bangun dan mendorong kepalaku. Kakinya menendang-nendang kasar. Aku cepat menjinakkannya, sebelum kaki dan dengkul yang liar itu secara telak membentur dua biji kejantannanku. Bisa celaka jika itu terjadi. Kalau aku semaput, wanita ini pasti lolos.

Setelah berjuang cukup keras, kedua paha Maryati akhirnya berhasil kukuakkan. Kemudian dengan keahlian melakukan cunnilingus yang kumiliki dari hasil belajar, berteori dan berpraktek selama ini, lubang dan bibir kelamin wanita itu mulai menjadi sasaran lidah dan bibirku. Tanpa sadar Maryati terpekik, saat kecupan dan permainan ujung lidahku menempel kuat di klitorisnya yang mengeras tegang. Kulakukan berbagai sapuan dan dorongan lidah ke bagian-bagian sangat sensitif di dalam liang senggamanya, sambil tanganku terus mengusap, meremas dan memijit-mijit kedua buah dadanya. Maryati menggeliat, terguncang dan tergetar, kadang menggigil, menahan dampak dari semua aksi itu. Kepalanya digeleng-gelengkan secara keras. Entah pernyataan menolak, atau apa. Sambil melakukan hal itu, mataku berusaha memperhatikan permukaan perut Si Istri Setia ini. Dari sana aku bisa mempelajari reaksi otot-otot tubuhnya, terhadap gerakan lidahku yang terus menyeruak masuk dalam ke dalam liang senggamanya. Dengan sentakan-sentakan dan gelombang di bagian atas perut itu, aku akan tahu, di titik dan bagian mana Maryati akan merasa lebih terangsang dan nikmat.

Gelombang rangsangan yang kuat itu kusadari mulai melanda Maryati secara fisik dan emosi, ketika perlawanannya melemah dan kaki serta kepalanya bergerak semakin resah. Tak ada suara yang keluar, karena wanita ini menutup bahkan menggigit bibirnya. Geliat tubuhnya bukan lagi refleksi dari penolakan, tetapi (mungkin) gambaran dari seseorang yang mati-matian sedang menahan kenikmatan. Berulang kali kurasakan kedua pahanya bergetar. Kemaluannya banjir membasah. Ternyata benar analisa otak kotorku beberapa pekan lalu. Bahwa sesetia apapun seorang Istri, ada saat di mana benteng kesetiaan itu ambruk, oleh rangsangan seksual yang dilakukan dalam tempo relatif lama secara paksa, langsung, intensif serta tersembunyi oleh seorang pria ganteng yang ahli dalam masalah seks. Maryati telah menjadi contoh dari hal itu. Mungkin juga ketidakberdayaan yang telah membuatnya memilih untuk pasrah. Tetapi rasanya aku yakin lebih oleh gelora nafsu yang bangkit ingin mencari pelampiasan akibat rangsangan yang kulakukan secara intensif dan ahli di seluruh bagian sensitif tubuhnya.

Aksiku selanjutnya adalah dengan memutar tubuh, berada di atas Maryati, memposisikan batang kejantananku tepat di atas wajah wanita yang sudah mulai membara dibakar nafsu birahi itu. Aku ingin mengetahui, apa reaksinya jika terus kurangsang dengan batang perkasaku yang besar dan hangat tepat berada di depan mulutnya. Wajahku sendiri, masih berada diantara selangkangannyadengan lidah dan bibir terus menjilat serta menghisap klitoris dan liang kewanitaannya.

Paha Maryati sendiri, entah secara sadar atau tidak, semakin membuka lebar, sehingga memberikan kemudahan bagiku untuk menikmati kelaminnya yang sudah membanjir basah. Mulutnya berulangkali melontarkan jeritan kecil tertahan yang bercampur dengan desisan. Aksi itu kulakukan dengan intensif dan penuh nafsu, sehingga berulang kali kurasakan paha serta tubuh wanita cantik itu bergetar dan berkelojotan.

Beberapa menit kemudian mendadak kurasa sebuah benda basah yang panas menyapu batang kejantananku, membuatku jadi agak tersentak. Aha, apalagi itu kalau bukan lidah si Istri Setia ini. Berarti, selesailah sudah seluruh perlawanan yang dibangunnya demikian gigih dan habis-habisan tadi. Wanita ini telah menyerah. Namun sayang, jilatan yang dilakukannya tadi tidak diulanginya, meski batang kejantananku sudah kurendahkan sedemikian rupa, sehingga memungkinkan mulutnya untuk menelan bagian kepalanya yang sudah sangat keras, besar dan panas itu. Boleh jadi wanita ini merasa dia telah menghianati suaminya jika melakukan hal itu, menghisap batang kejantanan pria yang memperkosanya! Tak apa. Yang penting sekarang, aku tahu dia sudah menyerah. Aku cepat kembali membalikkan tubuh. Memposisikan batang kejantananku tepat di depan bukit kewanitaannya yang sudah merekah dan basah oleh cairan dan air ludahku. Aku mulai menciumi pipinya yang basah oleh air mata dan lehernya. Kemudian kedua belah ketiaknya. Maryati menggelinjang liar sambil membuang wajahnya ke samping. Tak ingin bertatapan denganku. Buah dadanya kujilati dengan buas, kemudian berusaha kumasukan sedalam-dalamnya ke dalam mulutku. Tubuh Maryati mengejang menahan nikmat. Tindakan itu kupertahankan selama beberapa menit. Kemudian batang kejantananku semakin kudekatkan ke bibir kemaluannya.

Ah.., wanita ini agaknya sudah mulai tidak sabar menerima batang panas yang besar dan akan memenuhi seluruh liang sanggamanya itu. Karena kurasa pahanya membentang semakin lebar, sementara pinggulnya agak diangkat membuat lubang sanggamanya semakin menganga merah. "Mbak Mar sangat cantik dan merangsang sekali. Hanya lelaki yang beruntung dapat menikmati tubuhmu yang luar biasa ini," gombalku sambil menciumi pipi dan lehernya. "Sekarang punyaku akan memasuki punya Mbak. Aku akan memberikan kenikmatan yang luar biasa pada Mbak. Sekarang nikmatilah dan kenanglah peristiwa ini sepanjang hidup Mbak." Setelah mengatakan hal itu, sambil menarik otot di sekitar anus dan pahaku agar ketegangan kelaminku semakin meningkat tinggi, liang kenikmatanwanita desa yang bermata bulat jelita itu, mulai kuterobos. Maryati terpekik, tubuhnya menggeliat, tapi kutahan. Batang kejantananku terus merasuk semakin dalam dan dalam, sampai akhirnya tenggelam penuh di atas bukit kelamin yang montok berbulu itu.

Untuk sesaat, tubuhku juga ikut bergetar menahan kenikmatan luar biasa pada saat liang kewanitaan wanita ini berdenyut-deyut menjepitnya. Tubuhku kudorongkan ke depan, dengan pantat semakin ditekan ke bawah, membuat pangkal atas batang kejantananku menempel dengan kuat di klitorisnya. Maryati melenguh gelisah. Tangannya tanpa sadar memeluk tubuhku dengan punggung melengkung. Kudiamkan dia sampai agak lebih tenang, kemudian mulailah gerakan alamiah untuk coitus yang membara itu kulakukan.

Maryati kembali terpekik sambil meronta dengan mulut mendesis dan melengguh. Tembakan batang kejantananku kulakukan semakin cepat, dengan gerakan berubah-ubah baik dalam hal sudut tembakannya, maupun bentuknya dalam melakukan penetrasi. Kadang lurus, miring, juga memutar, membuat Maryati benar-benar seperti orang kesurupan. Wanita ini kelihatanya sudah total lupa diri. Tangannya mencengkram pundakku, lalu mendadak kepalanya terangkat ke atas, matanyaterbeliak, giginya dengan kuat menggigit pundakku. Dia orgasme! Gerakan keluar-masuk batang kejantananku kutahan dan hanya memutar-mutarnya, mengaduk seluruh liang sanggama Maryati, agar bisa menyentuh dan menggilas bagian-bagian sensitif di sana.

Wanita berpinggul besar ini meregang dan berkelonjotan berulang kali, dalam tempo waktu sekitar dua puluh detik. Semuanya kemudian berakhir. Mata dan hidungnya segera kuciumi. Pipinya yang basah oleh air mata, kusapu dengan hidungku. Tubuhnya kupeluk semakin erat, sambil mengatakan permintaan maaf atas kebiadabanku. Maryati cuma membisu. Kami berdua saling berdiaman. Kemudian aku mulai beraksi kembali dengan terlebih dahulu mencium dan menjilati leher, telinga, pundak, ketiak serta buah dadanya. Kocokan kejantananku kumulai secara perlahan. Kepalanya kuarahkan ke bagian-bagian yang sensitif atau G-Spot wanita ini. Hanya beberapa detik kemudian, Maryati kembali gelisah. Kali ini aku bangkit, mengangkat kedua pahanya ke atas dan membentangkannya dengan lebar, lalu menghujamkan batang perkasaku sedalam-dalamnya. Maryati terpekik dengan mata terbeliak, menyaksikan batang kejantananku yang mungkin jauh lebih besar dari milik suaminya itu, berulang-ulang keluar masuk diantara lubang berbulu basah miliknya. Matanya tak mau lepas dari sana. Kupikir, wanita ini terbiasa untuk berlaku seperti itu, jika bersetubuh. Wajahnya kemudian menatap wajahku.

"Mas..." bisiknya. Aku mengangguk dengan perasaan lebih terangsang oleh panggilan itu, kocokanbatang kejantananku kutingkatkan semakin cepat dan cepat, sehingga tubuh Maryati terguncang-guncang dahsyat. Pada puncaknya kemudian, wanita ini menjatuhkan tubuhnya di tilam, lalu menggeliat, meregang sambil meremas sprei. Aku tahu dia akan kembali memasuki saat orgasme keduanya. Dan itu terjadi saat mulutnya melontarkan pekikan nyaring, mengatasi suara Krisdayanti yang sedang menyanyi di pesawat televisi di samping ranjang. Pertarungan seru itu kembali usai. Aku terengah dengan tubuh bermandi keringat, di atas tubuh Maryati yang juga basah kuyup. Matanya kuciumi dan hidungnya kukecup dengan lembut. Detak jantungku terasa memacu demikian kuat. Kurasakan batang kejantananku berdenyut-denyut semakin kuat. Aku tahu, ini saat yang baik untuk mempersiapkan orgasmeku sendiri.

Tubuh Maryati kemudian kubalikkan, lalu punggungnya mulai kujilati. Dia mengeluh. Setelah itu, pantatnya kubuka dan kunaikkan ke atas, sehingga lubang anusnya ikut terbuka. Jilatan intensifku segera kuarahkan ke sana, sementara jariku memilin dan mengusap-usap klitorisnya dari belakang. Maryati berulang kali menyentakkan badannya, menahan rasa ngilu itu. Namun beberapa menit kemudian, keinginan bersetubuhnya bangkit kembali. Tubuhnya segera kuangkat dan kuletakkan di depan toilet tepat menghadap cermin besar yang ada di depannya. Dia kuminta jongkok di sana, dengan membuka kakinya agak lebar. Setelah itu dengan agak tidak sabar, batang kejantananku yang terus membesar keras, kuarahkan ke kelaminnya, lalu kusorong masuk sampai ke pangkalnya. Maryati kembali terpekik. Dan pekik itu semakin kerap terdengar ketika batang kejantananku keluar masuk dengan cepat di liang sanggamanya. Bahkan wanita itu benar-benar menjerit berulangkali dengan mata terbeliak, sehingga aku khawatir suaranya bisa didengar orang di luar.

Wanita ini kelihatannya sangat terangsang dengan style bersetubuh seperti itu. Selain batang kejantananku terasa lebih dahsyat menerobos dan menggesek bagian-bagian sensitifnya, dia juga bisa menyaksikan wajahku yang tegang dalam memompanya dari belakang. Dan tidak seperti sebelumnya, Maryati kali ini dengan suara gemetar mengatakan dia akan keluar. Aku cepat mengangkat tubuhnya kembali ke ranjang. Menelentangkannya di sana, kemudian menyetubuhinya habis-habisan, karena aku juga sedang mempersiapkan saat orgasmeku. Aku akan melepas bendungansperma di kepala kejantananku, pada saat wanita ini memasuki orgasmenya. Dan itu terjadi, sekitar lima menit kemudian. Maryati meregang keras dengan tubuh bergetar. Matanya yang cantik terbeliak. Maka orgasmeku segera kulepas dengan hujaman batang kejantanan yang lebih lambat namun lebih kuat serta merasuk sedalam-dalamnya ke liang kewanitaan Maryati.

Kedua mata wanita itu kulihat terbalik, Maryati meneriakkan namaku saat spermaku menyembur berulang kali dalam tenggang waktu sekitar delapan detik ke dalam liang sanggamanya. Tangannya dengan kuat merangkul tubuhku dan tangisnya segera muncul. Kenikmatan luar biasa itu telah memaksa wanita ini menangis.

Aku memejamkan mata sambil memeluknya dengan kuat, merasakan nikmatnya orgasme yang bergelombang itu. Ini adalah orgasmeku yang pertama dan penghabisanku dengan wanita ini. Aku segera berpikir untuk berangkat besok ke Kalimantan, ke tempat pamanku. Mungkin seminggu, sebulan atau lebih menginap di sana. Aku tidak boleh lagi mengulangi perbuatan ini. Tidak boleh, meski misalnya Maryati memintanya.