Lorong Jalang

Maka sekali lagilah tibanya malam untuk berpindah. Aku pun lakukanlah sepertimana yang biasa dilakukan pada setiap kali menjelangnya malam perpindahan. Tak lain tak bukan aku menuju ke kedai si budak Rosli tu. Nak perdayakan dia buat kali terakhir. Lepas ni jangan haraplah nak terjumpa aku lagi. Di malam terakhir tu memang aku dah set nak tekan habis-habisan. Lagi pun hutang aku di kedai tu belum lagi mencecah angka ribu. Maklumlah sebab masa dah tak mengizinkan. Aku nampak ini sebagai satu kesempatan yang cukup mudah. Pasal sembang dan reka alasan tu memang belumlah pernah aku gagal.

Dengan hanya berkain batik dan berbaju T aku bergerak menuju ke kedai Rosli. Aku melenggang dengan tangan kosong. Se sen duit pun aku tak bawak. Begitu kuat keyakinan aku. Make-up aku pun hanya sekadar ringan-ringan sebab masa tu tengah sibuk nak pindah. Aku nampak hanya Rosli seorang saja yang ada di dalam kedai. Dia pun dah macam nak tutup kedai. Peluang sebegini memang kira dah cukup cantik. Aku pun pantas berjalan dan masuk ke dalam kedai. Rosli tersenyum riang apabila menyedari aku dah berdiri di depannya. Aku jadi seronok dengan sambutan yang diberikan. Maklumlah si anak muda tu kelihatan begitu merindukan aku. Tapi ianya taklah menghairankan sebab memang ramai pemuda yang berahikan tubuh montok aku.

Malangnya belum pun sempat aku nak memilih barang, beberapa lelaki melayu pantas menerpa masuk ke dalam kedai. Aku menjadi serba keliru. Satu persatu muka mereka aku tatap. Tiba-tiba saja menggeletar sekujur tubuh ku. Memang kesemuanya aku kenal. Merekalah diantara beberapa peniaga yang dah pernah hidup-hidup aku tipu. Diantara mereka saja jumlah hutang aku dah cecah puluhan ribu. Muka aku pucat lesu. Suara aku dah jadi tersekat-sekat. Maklumlah orang dah buat salah. Masing-masing pulak nampaknya penuh dengan hasrat dendam. Niat untuk menagih penyelesaian jelas terpamir di wajah mereka.

Rupa-rupanya sudah dua hari dua malam kedatangan aku dinantikan. Sepanjang masa tu memang aku tak sempat ke kedai sebab sibuk mencari rumah sewa baru. Sekarang barulah aku sedar bahawa rahsia aku dah pun terbongkar. Alangkah melesetnya sangkaan aku. Senyum riang si Rosli tadi bukanlah sebab rindukan aku. Pepatah “secekap-cekap tupai melompat akhirnya ke tanah juga” mula terngiang-ngiang di telinga. Kini aku dah terperangkap. Pergelangan tangan ku sudah kemas diberkas oleh dua lelaki gagah. Manakala yang lainnya tu memerhati sambil memantau keadaan. Nak melawan pun tak berguna sebab tenaga mereka memang jauh lebih kuat. Lagi pun bilangan mereka ramai. Maka terpaksalah aku pasrah dan menyerah diri tanpa sebarang tentangan fizikal.

Melihatkan aku dah tak melawan mereka pun mulalah mencapai dua utas tali. Dengan tali itulah kedua belah tangan aku ditambat ke kiri dan kanan seperti huruf T. Maka berdirilah aku di situ di dalam keadaan mengadap mereka. Aku cuba juga nak melepaskan diri. Tapi segala usaha menemui kegagalan. Tali itu dah ditambat dengan kemas dan teliti. Mereka garang memberitahu bahawa segala hal-hal penipuan aku sudah dilapurkan kepada polis. Segala bukti yang ada pun sudah cukup jelas untuk mengheret aku ke penjara. Malahan pihak polis juga dah lama nak tangkap aku.

Berita pembabitan pihak berkuasa itu ternyata amat mengejutkan. Tergamam aku setelah mendengarkan. Selama ini di fikiran tak terlintas langsung mengenai perkara tersebut. Kecut perut aku dibuatnya. Dengan nada yang serba ketakutan aku merayu agar pihak berkuasa tidak dibabitkan. Malahan aku berjanji akan selesaikan semua hutang-hutang mereka. Apa saja yang dikehendaki aku akan patuhi. Jual puki pun aku dah nyatakan kesanggupan. Malahan aku sampai berani bersumpah akan mengangkang siang-malam pagi-petang sehinggalah langsai segala hutang. Tak cukup dengan itu, aku juga lebih rela sentiasa dibuntingkan supaya anak-anak tu bolih dijual untuk cepat dapat selesaikan hutang. Segala-galanya aku sanggup asalkan tidak melibatkan pihak berkuasa.

Tetapi tawaran yang ku sangkakan hebat itu hanya disambut dengan ketawa yang berdekah-dekah. Hati ku amat terguris. Begitu hina layanan mereka. Maruah diri ku bagaikan dah direntap robek. Mereka seolah-olah dah dapat membaca bahawa segala sumpah dan janji aku tu hanyalah sekadar cubaan melepaskan sesak. Semakin jelas mesej yang mahu disampaikan. Memang tak ada apa pun yang mereka nak dari aku. Tujuan utama mereka hanyalah nak pastikan aku merengkok dalam penjara. Terkedu aku mendengarkan hasrat yang sebegitu kejam.

Sejurus kemudian aku nampak salah seorang daripada mereka mencapai handfon. Aku jadi semakin gelisah mengenai kemungkinannya. Namun perkara yang paling aku takuti berlaku jua. Jelaslah dia memanggil polis untuk datang menangkap aku. Memang sungguhlah kehendak mereka nak tengok aku masuk penjara. Dia memberitahu rakan-rakannya bahawa polis akan sampai dalam masa setengah jam. Kesemuanya tersenyum terangguk-angguk menyambut perkabaran tersebut.

Aku pula tersentak keciwa. Semangat aku dah tersentap habis. Secara tiba-tiba dunia menjadi semakin gelap. Aku dah mula terbayangkan nasib diri. Buat beberapa tahun yang akan datang terpaksalah aku hidup di dalam penjara. Alangkah hinanya menjadi seorang banduan. Malunya bukan alang kepalang. Sungguh berat hatiku nak terima hakikat itu. Airmata ketakutan mulai membasahi pipi. Dada ku juga menjadi semakin sebak. Aku dah kehilangan arah. Nasi telah menjadi bubur. Semakin sukar aku menahan perasaan. Akhirnya aku pun menanggis teresak-esak tak ubah seperti si budak kecil kena cubit.

Setelah hampir 30 minit menanggis dan merenget, pundi kencing aku pulak dah mula buat hal. Sebenarnya sejak dari rumah tadi pun aku dah berhajat sangat nak kencing. Tapi masa tu budak-budak yang mengangkut barang pindahan tu pula tengah sibuk bekerja kat rumah. Bilik air tu pulak memang dah lama tak berpintu. Maka terpaksalah aku tangguhkan. Kerana tak nak buang masa aku pun buat keputusan untuk tahan kencing sehingga pulang dari kedai Rosli.

Kini desak hajat itu sudah terlampau sarat. Keadaan berdiri aku pun mula jadi tak tentu hala. Kelam kabut usaha aku untuk merapatkan kangkang. Injab saluran kencing aku dah hampir tak terkawal. Tanpa segan silu aku bersuara memaklumkan hajat. Sekali lagi mereka ketawa terbahak-bahak melihatkan kaki aku dah terkinjal-kinjal menahan kencing. Namun permintaan aku telah ditolak bulat-bulat. Malahan aku dihina lagi. Mereka suruh aku kencing saja di situ di dalam keadaan berdiri dan berkain batik. Merah padam muka aku menanggung malu penghinaan. Maruah kewanitaan aku sudah tak lagi mereka perdulikan.

Sambil geleng kepala aku menyambung rayuan. Lagipun bila-bila masa saja polis akan sampai. Kalau tak sekarang mungkin entah berapa jam lagi baru aku jumpa tandas. Memang akan terkencing dalam kainlah nanti. Tak sanggup aku dimalukan sebegitu rupa. Sesuatu mesti segera dilakukan. Akhirnya aku bersumpah tak akan cuba lari. Tiada lagi jalan lain yang upaya diikhtiarkan. Sebagai jaminan aku rela melucutkan kesemua pakaian yang ada di tubuh. Aku sanggup bertelanjang bulat untuk melepaskan hajat. Biar aku kencing di kawasan gelap di luar sana. Bila dah siap barulah diserahkan kembali pakaian aku.

Mereka terdiam sekejap setelah mendengarkan cadangan aku. Hati aku lega sikit kerana ianya tidak ditertawa atau dijadikan bahan penghinaan. Mereka mula berbincang mengenai permintaan aku. Aku memang berharap sangat agar diberikan peluang kencing sepuas-puasnya sebelum diseret ke balai polis. Nampaknya mereka bersetuju. Aku sendiri pun tak bercadang nak lari. Lagipun sampai ke manalah yang dapat aku pergi di dalam keadaan bertelanjang bulat. Mungkin di atas pertimbangan faktor itulah mereka akhirnya menerima cadangan aku.

Setelah ikatan tangan dilepaskan aku pun pantas bertindak untuk membogelkan diri. Tangan aku terketar-ketar menahan desakan kencing. Kain batik, baju, bra, panties dan kasut telah pun terpisah dari tubuh ku. Tanpa perasaan malu kesemuanya ku serahkan kepada mereka. Manakala aku pula dah berkeadaan tanpa seurat benang di tubuh. Sebab aku baru lepas bersetubuh, air mani suami ku masih lagi meleleh membasahi peha. Kesan cecair pekat yang serba putih itu juga sudah kelihatan bertakung di alur puki aku. Tak sedikit pun tangan aku cuba menutupi mana-mana bahagian malu ditubuh. Puki, tetek dan bontot ku biarkan menjadi bahan tatapan mereka.Masa sudah kecemasan sangat. Kini matlamat aku hanyalah nak kencing sepuas-puasnya.

Maka terbeliaklah mata mereka menikmati kemontokkan susuk tubuh aku yang tinggi lampai. Bontot tonggek ni saja sudah cukup untuk merangsang syahwat. Masa pakai kain pun ramai yang keras punai ini kan pulak bila dah bogel. Persetubuhan yang tidak mengeciwakan. Itulah janji yang diundang oleh tundun puki aku memang ketara gebunya. Semasa berkain sempit pun dah bolih jelas nampak tingginya bonjolan tundun tu membusut inikan pula bila dah telanjang bulat. Setiap pelusuk tubuh ku sudah pun terdedah. Yang pastinya aku kini menjadi bahan tatapan yang sedang membangkitkan berahi di punai mereka. Memang ada pun yang dah keras punai. Bagi mereka inilah bonus usaha memburu aku. Selesai nanti masing-masing kena balik cari pukilah jawabnya.

Setelah mendapat izin aku pun bergeraklah untuk menunaikan hajat. Berkaki ayam aku melangkah keluar seorang diri sambil berlari anak secara terjingkek-jingkek. Aku mencari tempat.yang agak gelap dan terselindung dari pandangan. Liar mata aku meneliti persekitaran. Pantas aku buat keputusan. Tempat yang paling sesuai ialah di kawasan semak di belakang kedai. Malangnya tak sempat pun sampai ke situ kencing aku sudah berburai. Airnya keluar memancut-mancut dengan deras. Sambil berlari anak, sambil itu jugalah aku kencing. Ianya sudah di luar upaya kawalan. Peha aku lenjun dibasahi air kencing. Namun aku tetap juga teruskan perjalan ke tempat yang dituju. Sampai di situ barulah aku berpeluang kencing bertenggung. Walaupun separuh pundi kencing aku dah dikosongkan tapi masih ada lagi separuh yang belum lega.

Baru beberapa saat bertenggung aku menyedari bahawa kaki aku terpijak sesuatu yang rasanya diperbuat daripada kain. Aku pun segera berdiri meraba-raba benda tersebut. Sambil itu air kencing aku tetap juga terus mengalir. Memang sah ianya kain. Tapi kain apa, maupun warna dan keadaannya tak dapat aku pastikan di dalam kegelapan malam yang pekat ini. Yang pasti ialah saisnya cukup besar untuk menyaluti tubuh ku. Aku mula bertindak nekad. Ini sajalah secebis peluang yang ada untuk elak daripada menghuni penjara. Segala sumpah janji tadi sudah mula nak ku khianati.

Dalam masa beberapa saat saja kain tersebut dah pun terlilit ditubuh. Sambil kencing ku lakukan. Masa sudah menjadi faktor keutamaan. Ternyata kain itu penuh diseliputi pasir dan ada bahagian yang agak lembap. Baunya juga teramatlah busuk. Namun yang penting ianya cukup muat. Sambil masih kencing aku pun mulalah bergerak untuk melarikan diri. Laluan jauh menjadi pilihan. Di malam yang gelap itu aku terpaksa meredah kawasan semak dan belukar dengan hanya berkaki ayam. Arah mana nak dituju pun aku tak tau. Yang penting aku mesti bergerak pantas dan sejauh yang bolih. Biarlah malam ni aku penat mengharungi sesat. Biarlah malam ini kaki aku luka terpijak duri dan ranjau. Apa saja asalkan aku tak menanggis kerana merengkok di dalam penjara. Aku berharap sungguh agar sakit tanggis aku ini tidak sia-sia. Janganlah sampai aku kejar dan ditangkap semula. Cukuplah sekali tu tadi aku terjebak.

Setelah hampir setengah jam barulah aku sampai ke rumah. Aku tercunggap-cunggap keletihan. Terdengkut-dengkut aku berlari. Kaki aku luka dan berdarah. Rambut dan muka aku dah berselerak tak tentu hala. Suami aku kelihatan gelisah. Van kecil itu juga sudah lama bersiap sedia untuk bergerak. Semuanya hanya menantikan kemunculan aku. Bila aku muncul, suami aku bukan main marah lagi. Dia juga mendesak nak tau kemana dan kenapa begitu lama aku menghilangkan diri. Yang paling dia nak tau ialah tentang pakaian dan keadaan aku yang tak ubah macam baru lepas kena rogol. Sebab tak nak buang masa aku berjanji akan ceritakan segala-galanya di rumah baru nanti. Mujurlah dia bersetuju dengan perjanjian tersebut. Dengan keadaan aku yang serba sebegitu aku pun naiklah ke dalam van manakala suami aku pula menunggang motosikalnya menuju ke rumah sewa kami yang ke duabelas.

Memperkosa isteri jiran yang setia

Awalnya aku tak terlalu tertarik dengan pasangan suami-istri muda yang baru tinggal di samping rumahku itu. Suaminya yang bernama Bram, berusia sekitar 32 tahun, merupakan seorang pria dengan wajah tirus dan dingin. Sangat mahal senyum. Sedang istrinya, seorang wanita 23 tahun, bertubuh sintal yang memiliki sepasang mata membola cantik, raut wajah khas wanita Jawa.

Tak beda jauh dengan suaminya, dia juga terlihat kaku dan tertutup. Tapi watak itu, agaknya lebih disebabkan oleh sikap pendiam dan pemalunya. Sehari-harinya, dia selalu mengenakan pakaian kebaya. Latar belakang kehidupan pedesaan wanita berambut ikal panjang ini, terlihat masih cukup kental, Jakarta tak membuatnya berubah. Aku hanya sempat bicara dan bertemu lebih dekat dengan pasangan ini, dihari pertama mereka pindah. Saat mengangkat barang-barangnya, aku kebetulan baru pulang dari jogging dan lewat di depan pintu pagar halaman rumah yang mereka kontrak. Setelah itu, aku tak pernah lagi kontak dengan keduanya. Aku juga tak merasa perlu untuk mengurusi mereka.

Perasaan dan pikiranku mulai berubah, khususnya terhadap si Istri yang bernama Maryati, ketika suatu pagi bangun dari tidur aku duduk di balik jendela. Dari arah sana, secara kebetulan, juga melalui jendela kamarnya, aku menyaksikan si Istri sedang melayani suaminya dengan sangat telaten dan penuh kasih. Mulai menemani makan, mengenakan pakaian, memasang kaos kaki, sepatu, membetulkan letak baju, sampai ketika mencium suaminya yang sedang bersiap-siap untuk turun kerja, semua itu kusaksikan dengan jelas. Aku punya kesimpulan wanita lumayan cantik itu sangat mencintai pasangan hidupnya yang berwajah dingin tersebut.

Entah mengapa, tiba-tiba saja muncul pertanyaan nakal di otakku. Apakah Istri seperti itu memang memiliki kesetiaan yang benar-benar tulus dan jauh dari pikiran macam-macam terhadap suaminya? Sebutlah misalnya berhayal pada suatu ketika bisa melakukan petualangan seksual dengan lelaki lain? Apakah seorang istri seperti itu mampu bertahan dari godaan seks yang kuat, jika pada suatu ketika, dia terposisikan secara paksa kepada suatu kondisi yang memungkinkannya bermain seks dengan pria lain? Apakah dalam situasi seperti itu, dia akan melawan, menolak secara total meski keselamatannya terancam? Atau apakah dia justru melihatnya sebagai peluang untuk dimanfaatkan, dengan dalih ketidakberdayaan karena berada dibawah ancaman? Pertanyaan-pertanyaan itu, secara kuat menyelimuti otak dudaku yang memang kotor dan suka berhayal tentang penyimpangan seksual. Sekaligus juga akhirnya melahirkan sebuah rencana biadab, yang jelas sarat dengan resiko dosa dan hukum yang berat. Aku ingin memperkosa Maryati! Wuah! Tapi itulah memang tekad yang terbangun kuat di otak binatangku.

Sesuatu yang membuatmu mulai hari itu, secara diam-diam melakukan pengamatan dan penelitian intensif terhadap pasangan suami istri muda tersebut. Kuamati, kapan keduanya mulai bangun, mulai tidur, makan dan bercengkrama. Kapan saja si Suami bepergian ke luar kota lebih dari satu malam, karena tugas perusahaannya sebuah distributor peralatan elektronik yang cukup besar. Dengan kata lain, kapan Maryati, wanita dengan sepasang buah dada dan pinggul yang montok sintal itu tidur sendirian di rumahnya.

Untuk diketahui, pasangan ini tidak punya pembantu. Saat itulah yang bakal kupilih untuk momentum memperkosanya. Menikmati bangun dan lekuk-lekuk tubuhnya yang memancing gairah, sambil menguji daya tahan kesetiaannya sebagai istri yang bisa kukategorikan lumayan setia. Sebab setiap suaminya bepergian atau sedang keluar, wanita ini hanya mengunci diri di dalam rumahnya. Selama ini bahkan dia tak pernah kulihat meski hanya untuk duduk-duduk di terasnya yang besar. Itu ciri Ibu Rumah Tangga yang konservatif dan kukuh memegang tradisi sopan-santun budaya wanita timur yang sangat menghormati suami. Meski mungkin mereka sadar, seorang suami, yang terkesan sesetia apapun, jika punya peluang dan kesempatan untuk bermain gila, mudah terjebak ke sana. Aku tahu suaminya, si Bram selalu bepergian keluar kota satu atau dua malam, setiap hari Rabu. Apakah benar-benar untuk keperluan kantornya, atau bisa jadi menyambangi wanita simpanannya yang lain. Dan itu bukan urusanku. Yang penting, pada Rabu malam itulah aku akan melaksanakan aksi biadabku yang mendebarkan.

Semua tahapan tindakan yang akan kulakukan terhadap wanita yang di mataku semakin menggairahkan itu, kususun dengan cermat. Aku akan menyelinap ke rumahnya hanya dengan mengenakan celana training minus celana dalam, serta baju kaos ketat yang mengukir bentuk tubuh bidangku. Buat Anda ketahui, aku pria macho dengan penampilan menarik yang gampang memaksa wanita yang berpapasan denganku biasanya melirik. Momen yang kupilih, adalah pada saat Maryati akan tidur. Karena berdasarka hasil pengamatanku, hanya pada saat itu, dia tidak berkebaya, cuma mengenakan daster tipis yang (mungkin) tanpa kutang. Aku tak terlalu pasti soal ini, karena cuma bisa menyaksikannya sekelebat saja lewat cara mengintip dari balik kaca jendelanya dua hari lalu. Kalau Maryati cuma berdaster, berarti aku tak perlu disibukkan untuk melepaskan stagen, baju, kutang serta kain yang membalut tubuhnya kalau lagi berkebaya. Sedang mengapa aku cuma mengenakan training spack tanpa celana dalam, tahu sendirilah.

Aku menyelinap masuk ke dalam rumahnya lewat pintu dapur yang terbuka petang itu. Saat Maryati pergi mengambil jemuran di kebun belakangnya, aku cepat bersembunyi di balik tumpukan karton kemasan barang-barag elektronik yang terdapat di sudut ruangan dapurnya. Dari sana, dengan sabar dan terus berusaha untuk mengendalikan diri, wanita itu kuamati sebelum dia masuk ke kamar tidurnya. Dengan mengenakan daster tipis dan ternyata benar tanpa kutang kecuali celana dalam di baliknya. Si Istri Setia itu memeriksa kunci-kunci jendela dan pintu rumahnya. Dari dalam kamarnya terdengar suara acara televisi cukup nyaring. Nah, pada saat dia akan masuk ke kamar tidurnya itulah, aku segera memasuki tahapan berikut dari strategi memperkosa wanita bertubuh sintal ini. Dia kusergap dari belakang, sebelah tanganku menutup mulutnya, sedang tangan yang lain secara kuat mengunci kedua tangannya. Maryati terlihat tersentak dengan mata terbeliak lebar karena terkejut sekaligus panik dan ketakutan. Dia berusaha meronta dengan keras. Tapi seperti adegan biasa di film-film yang memperagakan ulah para bajingan, aku cepat mengingatkannya untuk tetap diam dan tidak bertindak bodoh melakukan perlawanan. Hanya bedanya, aku juga mengutarakan permintaan maaf.

"Maafkan saya Mbak. Saya tidak tahan untuk tidak memeluk Mbak. Percayalah, saya tidak akan menyakiti Mbak. Dan saya bersumpah hanya melakukan ini sekali. Sekali saja," bisikku membujuk dengan nafas memburu akibat nafsu dan rasa tegang luar biasa. Maryati tetap tidak peduli. Dia berusaha mengamuk, menendang-nendang saat kakiku menutup pintu kamarnya dan tubuhnya kepepetkan ke dinding. "Kalau Mbak ribut, akan ketahuaan orang. Kita berdua bisa hancur karena malu dan aib. Semua ini tidak akan diketahui orang lain. Saya bersumpah merahasiakannya sampai mati, karena saya tidak mau diketahui orang lain sebagai pemerkosa," bisikku lagi dengan tetap mengunci seluruh gerakan tubuhnya.

Tahapan selanjutnya, adalah menciumi bagian leher belakang dan telinga wanita beraroma tubuh harum merangsang itu. Sedang senjataku yang keras, tegang, perkasa dan penuh urat-urat besar, kutekankan secara keras ke belahan pantatnya dengan gerakan memutar, membuat Maryati semakin terjepit di dinding. Dia mencoba semakin kalap melawan dan meronta, namun apalah artinya tenaga seorang wanita, di hadapan pria kekar yang sedang dikuasai nafsu binatang seperti diriku.

Aksi menciumi dan menekan pantat Maryati terus kulakukan sampai lebih kurang sepuluh menit. Setelah melihat ada peluang lebih baik, dengan gerakan secepat kilat, dasternya kusingkapkan. Celana dalamnya segera kutarik sampai sobek ke bawah, dan sebelum wanita ini tahu apa yang akan kulakukan, belahan pantatnya segera kubuka dan lubang anusnya kujilati secara buas. Maryati terpekik. Sebelah tanganku dengan gesit kemudian menyelinap masuk diantara selangkangannya dari belakang dan meraba serta meremas bagian luar kemaluannya, tapi membiarkan bagian dalamnya tak terjamah. Strategiku mengingatkan belum waktunya sampai ke sana. Aksi menjilat dan meremas serta mengusap-usap ini kulakukan selama beberapa menit. Maryati terus berusaha melepaskan diri sambil memintaku menghentikan tindakan yang disebutnya jahanam itu. Dia berulang-ulang menyebutku binatang dan bajingan. Tak soal. Aku memang sudah jadi binatang bajingan. Dan sekarang sang bajingan sudah tanpa celana, telanjang sebagian.

"Akan kulaporkan ke suamiku," ancamnya kemudian dengan nafas terengah-engah. Aku tak menyahut sambil bangkit berdiri serta menciumi pundaknya. Lalu menempelkan batang perkasaku yang besar, tegang dan panas diantara belahan pantatnya. Menekan dan memutar-mutarnya dengan kuat di sana. Sedang kedua tanganku menyusup ke depan, meraba, meremas dan memainkan puting buah dada besar serta montok wanita yang terus berjuang untuk meloloskan diri dari bencana itu.

"Tolong Mas Dartam, lepaskan aku. Kasihani aku," ratapnya. Aku segera menciumi leher dan belakang telinganya sambil berbisik untuk membujuk, sekaligus memprovokasi. "Kita akan sama-sama mendapat kepuasan Mbak. Tidak ada yang rugi, karena juga tidak akan ada yang tahu. Suamimu sedang keluar kota. Mungkin juga dia sedang bergulat dengan wanita lain. Apakah kau percaya dia setia seperti dirimu," bujukku mesra. "Kau bajingan terkutuk," pekiknya dengan marah. Sebagai jawabannya, tubuh putih yang montok dan harum itu (ciri yang sangat kusenangi) kali ini kupeluk kuat-kuat, lalu kuseret ke atas ranjang dan menjatuhnya di sana. Kemudian kubalik, kedua tangannya kurentangkan ke atas. Selanjutnya, ketiak yang berbulu halus dan basah oleh keringat milik wanita itu, mulai kuciumi. Dari sana, ciumanku meluncur ke sepasang buah dadanya. Menjilat, menggigit-gigit kecil, serta menyedot putingnya yang terasa mengeras tegang.

"Jangan Mas Darta. Jangan.. Tolong lepaskan aku." Wanita itu menggeliat-geliat keras. Masih tetap berusaha untuk melepaskan diri. Tetapi aku terus bertindak semakin jauh. Kali ini yang menjadi sasaranku adalah perutnya. Kujilat habis, sebelum pelan-pelan merosot turun lebih ke bawah lalu berputar-putar di bukit kemaluannya yang ternyata menggunung tinggi, mirip roti. Sementara tanganku meremas dan mempermainkan buah dadanya, kedua batang paha putih dan mulusnya yang menjepit rapat, berusaha kubuka. Maryati dengan kalap berusaha bangun dan mendorong kepalaku. Kakinya menendang-nendang kasar. Aku cepat menjinakkannya, sebelum kaki dan dengkul yang liar itu secara telak membentur dua biji kejantannanku. Bisa celaka jika itu terjadi. Kalau aku semaput, wanita ini pasti lolos.

Setelah berjuang cukup keras, kedua paha Maryati akhirnya berhasil kukuakkan. Kemudian dengan keahlian melakukan cunnilingus yang kumiliki dari hasil belajar, berteori dan berpraktek selama ini, lubang dan bibir kelamin wanita itu mulai menjadi sasaran lidah dan bibirku. Tanpa sadar Maryati terpekik, saat kecupan dan permainan ujung lidahku menempel kuat di klitorisnya yang mengeras tegang. Kulakukan berbagai sapuan dan dorongan lidah ke bagian-bagian sangat sensitif di dalam liang senggamanya, sambil tanganku terus mengusap, meremas dan memijit-mijit kedua buah dadanya. Maryati menggeliat, terguncang dan tergetar, kadang menggigil, menahan dampak dari semua aksi itu. Kepalanya digeleng-gelengkan secara keras. Entah pernyataan menolak, atau apa. Sambil melakukan hal itu, mataku berusaha memperhatikan permukaan perut Si Istri Setia ini. Dari sana aku bisa mempelajari reaksi otot-otot tubuhnya, terhadap gerakan lidahku yang terus menyeruak masuk dalam ke dalam liang senggamanya. Dengan sentakan-sentakan dan gelombang di bagian atas perut itu, aku akan tahu, di titik dan bagian mana Maryati akan merasa lebih terangsang dan nikmat.

Gelombang rangsangan yang kuat itu kusadari mulai melanda Maryati secara fisik dan emosi, ketika perlawanannya melemah dan kaki serta kepalanya bergerak semakin resah. Tak ada suara yang keluar, karena wanita ini menutup bahkan menggigit bibirnya. Geliat tubuhnya bukan lagi refleksi dari penolakan, tetapi (mungkin) gambaran dari seseorang yang mati-matian sedang menahan kenikmatan. Berulang kali kurasakan kedua pahanya bergetar. Kemaluannya banjir membasah. Ternyata benar analisa otak kotorku beberapa pekan lalu. Bahwa sesetia apapun seorang Istri, ada saat di mana benteng kesetiaan itu ambruk, oleh rangsangan seksual yang dilakukan dalam tempo relatif lama secara paksa, langsung, intensif serta tersembunyi oleh seorang pria ganteng yang ahli dalam masalah seks. Maryati telah menjadi contoh dari hal itu. Mungkin juga ketidakberdayaan yang telah membuatnya memilih untuk pasrah. Tetapi rasanya aku yakin lebih oleh gelora nafsu yang bangkit ingin mencari pelampiasan akibat rangsangan yang kulakukan secara intensif dan ahli di seluruh bagian sensitif tubuhnya.

Aksiku selanjutnya adalah dengan memutar tubuh, berada di atas Maryati, memposisikan batang kejantananku tepat di atas wajah wanita yang sudah mulai membara dibakar nafsu birahi itu. Aku ingin mengetahui, apa reaksinya jika terus kurangsang dengan batang perkasaku yang besar dan hangat tepat berada di depan mulutnya. Wajahku sendiri, masih berada diantara selangkangannyadengan lidah dan bibir terus menjilat serta menghisap klitoris dan liang kewanitaannya.

Paha Maryati sendiri, entah secara sadar atau tidak, semakin membuka lebar, sehingga memberikan kemudahan bagiku untuk menikmati kelaminnya yang sudah membanjir basah. Mulutnya berulangkali melontarkan jeritan kecil tertahan yang bercampur dengan desisan. Aksi itu kulakukan dengan intensif dan penuh nafsu, sehingga berulang kali kurasakan paha serta tubuh wanita cantik itu bergetar dan berkelojotan.

Beberapa menit kemudian mendadak kurasa sebuah benda basah yang panas menyapu batang kejantananku, membuatku jadi agak tersentak. Aha, apalagi itu kalau bukan lidah si Istri Setia ini. Berarti, selesailah sudah seluruh perlawanan yang dibangunnya demikian gigih dan habis-habisan tadi. Wanita ini telah menyerah. Namun sayang, jilatan yang dilakukannya tadi tidak diulanginya, meski batang kejantananku sudah kurendahkan sedemikian rupa, sehingga memungkinkan mulutnya untuk menelan bagian kepalanya yang sudah sangat keras, besar dan panas itu. Boleh jadi wanita ini merasa dia telah menghianati suaminya jika melakukan hal itu, menghisap batang kejantanan pria yang memperkosanya! Tak apa. Yang penting sekarang, aku tahu dia sudah menyerah. Aku cepat kembali membalikkan tubuh. Memposisikan batang kejantananku tepat di depan bukit kewanitaannya yang sudah merekah dan basah oleh cairan dan air ludahku. Aku mulai menciumi pipinya yang basah oleh air mata dan lehernya. Kemudian kedua belah ketiaknya. Maryati menggelinjang liar sambil membuang wajahnya ke samping. Tak ingin bertatapan denganku. Buah dadanya kujilati dengan buas, kemudian berusaha kumasukan sedalam-dalamnya ke dalam mulutku. Tubuh Maryati mengejang menahan nikmat. Tindakan itu kupertahankan selama beberapa menit. Kemudian batang kejantananku semakin kudekatkan ke bibir kemaluannya.

Ah.., wanita ini agaknya sudah mulai tidak sabar menerima batang panas yang besar dan akan memenuhi seluruh liang sanggamanya itu. Karena kurasa pahanya membentang semakin lebar, sementara pinggulnya agak diangkat membuat lubang sanggamanya semakin menganga merah. "Mbak Mar sangat cantik dan merangsang sekali. Hanya lelaki yang beruntung dapat menikmati tubuhmu yang luar biasa ini," gombalku sambil menciumi pipi dan lehernya. "Sekarang punyaku akan memasuki punya Mbak. Aku akan memberikan kenikmatan yang luar biasa pada Mbak. Sekarang nikmatilah dan kenanglah peristiwa ini sepanjang hidup Mbak." Setelah mengatakan hal itu, sambil menarik otot di sekitar anus dan pahaku agar ketegangan kelaminku semakin meningkat tinggi, liang kenikmatanwanita desa yang bermata bulat jelita itu, mulai kuterobos. Maryati terpekik, tubuhnya menggeliat, tapi kutahan. Batang kejantananku terus merasuk semakin dalam dan dalam, sampai akhirnya tenggelam penuh di atas bukit kelamin yang montok berbulu itu.

Untuk sesaat, tubuhku juga ikut bergetar menahan kenikmatan luar biasa pada saat liang kewanitaan wanita ini berdenyut-deyut menjepitnya. Tubuhku kudorongkan ke depan, dengan pantat semakin ditekan ke bawah, membuat pangkal atas batang kejantananku menempel dengan kuat di klitorisnya. Maryati melenguh gelisah. Tangannya tanpa sadar memeluk tubuhku dengan punggung melengkung. Kudiamkan dia sampai agak lebih tenang, kemudian mulailah gerakan alamiah untuk coitus yang membara itu kulakukan.

Maryati kembali terpekik sambil meronta dengan mulut mendesis dan melengguh. Tembakan batang kejantananku kulakukan semakin cepat, dengan gerakan berubah-ubah baik dalam hal sudut tembakannya, maupun bentuknya dalam melakukan penetrasi. Kadang lurus, miring, juga memutar, membuat Maryati benar-benar seperti orang kesurupan. Wanita ini kelihatanya sudah total lupa diri. Tangannya mencengkram pundakku, lalu mendadak kepalanya terangkat ke atas, matanyaterbeliak, giginya dengan kuat menggigit pundakku. Dia orgasme! Gerakan keluar-masuk batang kejantananku kutahan dan hanya memutar-mutarnya, mengaduk seluruh liang sanggama Maryati, agar bisa menyentuh dan menggilas bagian-bagian sensitif di sana.

Wanita berpinggul besar ini meregang dan berkelonjotan berulang kali, dalam tempo waktu sekitar dua puluh detik. Semuanya kemudian berakhir. Mata dan hidungnya segera kuciumi. Pipinya yang basah oleh air mata, kusapu dengan hidungku. Tubuhnya kupeluk semakin erat, sambil mengatakan permintaan maaf atas kebiadabanku. Maryati cuma membisu. Kami berdua saling berdiaman. Kemudian aku mulai beraksi kembali dengan terlebih dahulu mencium dan menjilati leher, telinga, pundak, ketiak serta buah dadanya. Kocokan kejantananku kumulai secara perlahan. Kepalanya kuarahkan ke bagian-bagian yang sensitif atau G-Spot wanita ini. Hanya beberapa detik kemudian, Maryati kembali gelisah. Kali ini aku bangkit, mengangkat kedua pahanya ke atas dan membentangkannya dengan lebar, lalu menghujamkan batang perkasaku sedalam-dalamnya. Maryati terpekik dengan mata terbeliak, menyaksikan batang kejantananku yang mungkin jauh lebih besar dari milik suaminya itu, berulang-ulang keluar masuk diantara lubang berbulu basah miliknya. Matanya tak mau lepas dari sana. Kupikir, wanita ini terbiasa untuk berlaku seperti itu, jika bersetubuh. Wajahnya kemudian menatap wajahku.

"Mas..." bisiknya. Aku mengangguk dengan perasaan lebih terangsang oleh panggilan itu, kocokanbatang kejantananku kutingkatkan semakin cepat dan cepat, sehingga tubuh Maryati terguncang-guncang dahsyat. Pada puncaknya kemudian, wanita ini menjatuhkan tubuhnya di tilam, lalu menggeliat, meregang sambil meremas sprei. Aku tahu dia akan kembali memasuki saat orgasme keduanya. Dan itu terjadi saat mulutnya melontarkan pekikan nyaring, mengatasi suara Krisdayanti yang sedang menyanyi di pesawat televisi di samping ranjang. Pertarungan seru itu kembali usai. Aku terengah dengan tubuh bermandi keringat, di atas tubuh Maryati yang juga basah kuyup. Matanya kuciumi dan hidungnya kukecup dengan lembut. Detak jantungku terasa memacu demikian kuat. Kurasakan batang kejantananku berdenyut-denyut semakin kuat. Aku tahu, ini saat yang baik untuk mempersiapkan orgasmeku sendiri.

Tubuh Maryati kemudian kubalikkan, lalu punggungnya mulai kujilati. Dia mengeluh. Setelah itu, pantatnya kubuka dan kunaikkan ke atas, sehingga lubang anusnya ikut terbuka. Jilatan intensifku segera kuarahkan ke sana, sementara jariku memilin dan mengusap-usap klitorisnya dari belakang. Maryati berulang kali menyentakkan badannya, menahan rasa ngilu itu. Namun beberapa menit kemudian, keinginan bersetubuhnya bangkit kembali. Tubuhnya segera kuangkat dan kuletakkan di depan toilet tepat menghadap cermin besar yang ada di depannya. Dia kuminta jongkok di sana, dengan membuka kakinya agak lebar. Setelah itu dengan agak tidak sabar, batang kejantananku yang terus membesar keras, kuarahkan ke kelaminnya, lalu kusorong masuk sampai ke pangkalnya. Maryati kembali terpekik. Dan pekik itu semakin kerap terdengar ketika batang kejantananku keluar masuk dengan cepat di liang sanggamanya. Bahkan wanita itu benar-benar menjerit berulangkali dengan mata terbeliak, sehingga aku khawatir suaranya bisa didengar orang di luar.

Wanita ini kelihatannya sangat terangsang dengan style bersetubuh seperti itu. Selain batang kejantananku terasa lebih dahsyat menerobos dan menggesek bagian-bagian sensitifnya, dia juga bisa menyaksikan wajahku yang tegang dalam memompanya dari belakang. Dan tidak seperti sebelumnya, Maryati kali ini dengan suara gemetar mengatakan dia akan keluar. Aku cepat mengangkat tubuhnya kembali ke ranjang. Menelentangkannya di sana, kemudian menyetubuhinya habis-habisan, karena aku juga sedang mempersiapkan saat orgasmeku. Aku akan melepas bendungansperma di kepala kejantananku, pada saat wanita ini memasuki orgasmenya. Dan itu terjadi, sekitar lima menit kemudian. Maryati meregang keras dengan tubuh bergetar. Matanya yang cantik terbeliak. Maka orgasmeku segera kulepas dengan hujaman batang kejantanan yang lebih lambat namun lebih kuat serta merasuk sedalam-dalamnya ke liang kewanitaan Maryati.

Kedua mata wanita itu kulihat terbalik, Maryati meneriakkan namaku saat spermaku menyembur berulang kali dalam tenggang waktu sekitar delapan detik ke dalam liang sanggamanya. Tangannya dengan kuat merangkul tubuhku dan tangisnya segera muncul. Kenikmatan luar biasa itu telah memaksa wanita ini menangis.

Aku memejamkan mata sambil memeluknya dengan kuat, merasakan nikmatnya orgasme yang bergelombang itu. Ini adalah orgasmeku yang pertama dan penghabisanku dengan wanita ini. Aku segera berpikir untuk berangkat besok ke Kalimantan, ke tempat pamanku. Mungkin seminggu, sebulan atau lebih menginap di sana. Aku tidak boleh lagi mengulangi perbuatan ini. Tidak boleh, meski misalnya Maryati memintanya.

Pengalaman Pertama Suhana

Nama aku suhana. Kawan panggil aku yana. Umur aku 19 tahun.Pengalaman pertama aku wat seks pada umur aku 13 tahun. Kiranya dah lama jugalah aku wat benda ni. Orang yang meragut dara aku ialah abang kawan aku sendiri.

Time tuh aku pulang dari sekolah . Aku tumpang kereta dia sebab aku kenal dia.Lagipun rumah kami tak jauh. Pada mulanya kami berbual benda biasa, tentang sekolah,rakan-rakan. Semasa kami berbual, tangannya mula merayap kat aku. Aku cubalah tepis tapi dia tetap wat gak. Dia pandu kereta menuju ke kawasan kebun kelapa sawit. Aku cuba nak lari tapi pintu kereta dah dikuncinya.

Sampai di satu kawasan tersembunyi, dia mula bertindak ganas. Sebaik sahaja dia memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium sue. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun dia tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka sue dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, dia mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas buah dada aku. Semasa dia berbuat begitu, badan aku mengeliat kuat. Mulut aku mula merenget "Janganlah Abang? Kenapa tak senonoh ni sue tak nak begini

Yana ni cantiklah", rengek dan bisek abg zaf sambil meramas-ramas buah dadaku. Dia bertindak semakin liar. Dia mula membuka baju sekolahku. Segera dia meraba tetek aku secara kulit ke kulit. Dia menarik baju ku hingga terdedah separuh badanku.Kalau tadi tetek aku masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan abg zaf, coli aku terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek aku membuatkan abg zaf tersentak kekaguman. Jari dia mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetekku. Time ni tetek aku masih kecil. Baru nak berkembang dengan putting yang baru nak timbul.
Abg zaf kemudian menyoyot tetekku sambil mengentel2 putting aku dengan lidahnya. Aku mengeliat geli dan mula merasakan sedap. Aku mula mengerang erang kesedapan. Abg zaf semakin rakus. Dia meramas-ramas tetek aku sambil mengigit putting aku. Kemudian tangannya mula merayap pada celah kangkang aku. Dengan perlahan, dia mula mengusap faraj aku dari luar. Kemudian abg zaf meminta aku menanggal kain sekolah aku. Aku mengikut apa yang dikatakan olehnya.

Dengan perahan, abg zaf menurunkan seluar dalamku. Aku rasa begitu malu sekali kerana ini pertama kali aku membuka seluar dalamku depan orang lain. Abg zaf mula mengusap usap faraj aku. Time ni faraj aku kecik lagi. Abg zaf meminta aku mengangkang lalu dia mula menjilat faraj aku.

Jejarinya dengan rakus meneroka ke dalam lubang farajku. Ternyata lubang faraj aku sudah basah dan berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentitku. Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Abg zaf membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan bajunya sendiri. Aku tercenggang memerhati abg zaf membogelkan pakaian. Inilah kali pertama aku melihat kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang abg zaf sudah cukup tegang dan keras.
Abg zaf meminta aku menghisap batangnya yang besar dan keras. Akupun mula menghisap dan menyedut batangnya. Ternyata batang cukup besar sehinggakan aku hanya mampu menghisap tak sampai separuh batangnya. Abg zaf kemudiannya menjolok masuk batangnya sehingga hampir ke pangkal. Batangnya terus masuk ke tekak dan membuatkan aku hampir muntah dan tak dapat bernafas. Aku menghisap batangnya sehinggakan berlumuran dengan air liurku.

Abg zaf kemudian meminta aku menanggalkan kesemua pakaian kecuali tudung sekolahku. Dia kemudiannya mengikat kain tudungku ke leherku dan memuji aku sungguh cantik berbogel sambil bertudung.

Abg zaf kemudian mengangkang aku dan menjilat kembali farajku. Lidahnya bermain-main di farajku dan juga lubang duburku. Lidahnya mencuit-cuit kelintik aku dan membuatkan aku mengerang. Dalam masa lidahnya bermain kelentik aku, aku mula rasa seakan nak terkencing. Aku memberitahunya yang aku nak kencing tapi abg zaf meminta aku kencing di dalam mulutnya. Semakin lama aku tak tahan dan akhirnya aku terkencing dalam mulutnya. Ini kali pertama aku merasa nikmat sekali bila kencing. Rupa-rupanya inilah yang dipanggil klimaks.

Abg zaf kemudian mengosok batangnya dipermukaan farajku. Perlahan lahan kepala batang abg zaf menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopakfarajku. Air liurku pada batang abg zaf dan faraj ternyata mencukupi. Begitu mudah kepala batang abg zaf menyondol sasaran. Takuk kepala batangnya dah pun terbenam di celah farajku.

Abg zaf pun terus memasukkan lagibatangnya ke dalam lubangfaraj aku. Tiba tiba batang abg zaf rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng yang menghalang kemaraannya. Kepala batang abg zaf dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang daraku. Abg zaf menolakkan lagi batangnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. "Aduhhhh Pedihnya kat faraj sue." aku bersuara merenget kesakitan.

Dengan rakus kepala batang abg zaf menrejam farajku dengan menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara aku diranapkan oleh batang abang kawan sendiri. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, "Sakit abangggg arhh…aku mula meraung kesakitan. Air mataku mula mengalir. Kesakitan yang aku alami tak dapat dikatakan lagi. Tak pernah aku rasakan sakit sebegini. Ketika ini batang zaf sudah masuk separuh. Aku lihat farajku sudah berdarah.

Abg zaf kemudian terus menekan batangnya sehingga masuk kesemuanya. Serentak dengan itu aku terjerit lagi, "Sakit abangggg ! Tak muat… faraj sue dah koyak ni ahhh…aku terus menjerit sakit. Aku dapat rasakan batangnya bukan setakat masuk kedalam faraj malah terasa mencucuk ke dalam perut.

Kesakitan di farajku sungguh memeritkan. Sama sekali aku tidak menduga pemecahan daraku mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Punggungku megeliat tak henti henti. Lubang faraj yang sempit itu sedaya upaya cuba diselesakan untuk menampung batang abg zaf.

Abg zaf bertindak untuk meringankan kesakitan farajku. abg zaf terus menghisap tetekku. Akibat dah terlalu geram abg zaf menyoyot putingku. Aku terus mengeliat sedap. Lendir syawat mula terbit dari faraj aku. Abg zaf kembali menghenjut farajku. Namun begitu mulutnya masih menghisap tetekku. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada pantatku malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialami.

Sedap sungguh berzina dengan yana. Tapi abang dah tak tahan sangat lagi. Abang perlu lepaskan nafsu ni kat dalam faraj yana.". Serentak dengan itu abg zaf pun menjerit kesedapan. Air mani abg zaf pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh batang abg zaf. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim aku. Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang faraj aku. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur aku. Namun aku sudah terlupa akan itu semua.

Abg zaf segera bangun. Batang yang masih tegang itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Aku pula masih lagi terbaring mengangkang. Abg zaf tunduk untuk meneliti keadaan lubang lubang farajku. Hanya beberapa titik air mani dapat dilihatnya pada belahan farajku. Tangan abg zaf membelek belek pada alur faraj yang dah ternganga itu. "Arrrrr " aku merengget kengiluan. Maklumlah faraj aku baru saja pecah dara. Jadi memanglah faraj itu masih lagi terasa sengal. Perlahan lahan abg zaf membuka kelopak faraj aku untuk mencari sesuatu.

Rupanya lubang faraj aku ternganga membentuk bulatan seperti sebuah telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani abg zaf. Turut bercampur di dalam takungan itu, abg zaf dapati ada lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa dara aku telah tumpas pada batangnya. Dengan perlahan, lendir yang bertakung didalam faraj mula meresap kedalam rahimku. Lantas dia tersenyum panjang dan kemudian mengucup bibir aku.

Abg zaf menanti hingga kesemua lendir itu meresap kedalam rahim barulah kami berpakaian semula. Kemudian dia menghantar aku pulang kerumah dan berpesan supaya aku tidak menceritakan hal ini kepada sesiapa. Inilah pengalaman aku yang pertama.

Suzanna Gadis Massage

Suzana budak Sarawak yang kerja dan dikerjakan di massage parlour.

Seperti biasa waktu rehat dan oleh kerana kerja luar, orang gomen selalu buat macam ni, kadang-kadang sebab orang entertain. Akupun memandu menyusuri bandaraya dan singgah di sebuah hotel 4 Star. Terasa lenguh-lenguh badan, akupun singgah ke massage parlour (rumah urut - high class). Di sana, bilik-bilik disediakan untuk mengurut dan tertera, "Bilik ini boleh digunakan untuk mengurut sahaja". Selalunya di salahguna, bukan urut badan saja, lain bendapun diurut jugak.

Aku mintak, "Melayu ada?" sebab selalu amoi cina saja. "Ada ini bagus, muda punya. Sarawak mali", Cina kapten tu cakap. Lalu akupun kata, OK. Mahu pakej ha.

Bila masuk lepak bilik, aku membayangkan awek yang cun. Memang sangkaanku betul. Dan aku fikir, awek Sarawak mesti ganas!!! Tingginya lebih kurang 5' 2", berkulit cerah, kaki kemas bercat kuku merah, agak panjang kukunya tapi tumitnya ... adoi lebar/ solid dan smooth ... lembut.

Aku footfetish, adik dalam seluar terus saja menegang. Massage kat situ kena bogel habis. "Abang, mandi dulu" dia cakap. Dia jeling saja pada adik yang telah terdedah. Zakar, lebih sesuai dipanggil bila besar ... tercacak bak tiang bendera, sepanjang 6 Inci. Sambil dia mandikan, habis semua daki digosok. Batang zakarpun disabun dan diurut. Zakarku tak kendur-kendur malah terus rasa bertenaga.

Lepas mandi, dia pun suruh baring menangkup sambil aku diurut, belakang. Sambil mengurut, dia borak dan kenalkan dirinya Suzana dari Sarawak. Baru sebulan kerja situ... tak berapa pandai urut. Urut lain bolehlah kut. Lepas 10 minit urut belakang, urut bahagian depan. Lebih seronok sebab nampak dia yang tanpa seurat benar. Sambil badan, betis dan peha kena tonyoh, sambil tu tangannya melanggar-langgar zakar yang tengang dari tadi, sikitpun tak kendur. Kadang-kadang sebab amoi tak menyelerakan, batangpun tidur balik! Tapi Suzana punya attraction, memang ganaslah!

Akhirnya Suzana sampai ke bab akhir pakej iaitu layanan seks. Aku tak sangka dia yang excited. Zakarku diurut dibelai dan dimanja. Precum (Air Mazi) dah mula keluar. Suzanapun menarik zakarku kemulutnya. Aku masih terlentang melihat tingkah lakunya. Diapun mulakan oral sex. Lidahnya cukup licik, pandai main zakar.... aku hampir-hampir tewas. "Zana, cukuplah.. nak yang lain pulak", aku mintak yang lain dan dia cukup faham.

Bagi seks bebas yang selamat, dia keluarkan kondom dan sarungkan ke zakarku. Mana-mana amoipun dia mesti pakaikan kondom. Aku biasa main pakai kondom tapi mesti tak puas dan tak pancut air mani. Suzana akan aku lanyak habis-habis. Teteknya boleh tahan besar tapi badan slim habis.

Dia naik duduk di atas. Zakarku dipegang dan diacukan kepantat dan masuk. Dah biasa bagi servis, boloslah dengan mudah, tapi agak ketat jugak. Apa orang pompuan buat dengan pantatnya nak maintain huh? Zakarku terus menerima henyakkan pantatnya.... basah dan berdecap-decup. Bila dia dah letih, dia suruh aku naik pulak.

Itulah peluang aku mencuba berbagai posisi seperti dalam Kamasutra. Tujahan dan dayungan biasa nampaknya dia boleh tahan. Sekejap laju, sekejap perlahan dan kadang-kadang tekan perlahan, tarik laju-laju. Merengek Suzana. Kemudian, kaki Suzana aku rapatkan sambil menujah zakar. Aku cium kakinya dari jari, tapak hingga ke tumit yang licin tu. Aku jilat sampai basah sambil zakar terus disorong tarik. Dia geli dan bila kedua-dua kaki mengiring, pantat nya semakin sempit. Sesekali dia jerit kecil, macam sakit. Bila ditanya dia kata tidak... takkan nak cakap kut... customer kan!

Beralih mengiringpun macam tu. Kemudian, adengan "doggie". Suzana menunggeng. Aku nampak jelas alur pukinya ditujah. Punggungnya kupengang sambil zakar terus dihayun. Lebih kurang lima minit, aku tarik dia bangun berdiri tapi zakar tak lepas dari lubangnya. Sambil bediri tersandar dia didinding, aku tujah lagi. Bibir kami berkucupan, sesekali, lehernya kucium dan kugigit. Suzana ketika itu mengeliat, mengerang ... aah .. aah.. ahh .. uuh ... uuh.

Aku cuba dukung, dia tak nak. "Saya beratlah bang", katanya. Dia tipu sebab dia takut masuk habis zakar aku kedalam lubangnya. Aku tak peduli. Aku masukkan jugak, aku dukung dia yang tersandar didinding. Menjerit-jerit ... dia kata dah tahan lagi. Akupun muka kesian, lalu baringkan balik dia atas tilam. "Dah?" tanya Suzana. Mana sudah, belum lagi, jawabku. Dia mintak cepat, masa sejam dah nak habis. Masa untuk pakej, sejam aje, kalau nak lebih boleh tapi bayarlah lebih.

Aku kesian budak Suzana tu. Ganas sangat seks aku tadi. Aku masih footfetish (berahi kaki) dengannya. Aku offer alternatif seks dengan mencabut kondom dan tarik kakinya. "I main kaki you, OK?" ... Dalam hatinya apa pulak style ni .... sebab tak pernah digesel sebegitu rupa.

Sambil menangkup berbaring, tapak kaki Suzana terbentang luas untuk aku terokai. Yang dara hanya di sini, tempat lain pasti dah ramai menodainya. Aku tekan zakar ku yang besar kemerahan kepalanya ke tapak kaki Suzana, aku gesel ke atas mengenai tumit lebarnya dan menarik semula kebawah sehingga ke paras jari kaki. Kaki sebelah lagi aku cium, cilat bersih dan kukulum ibujarinya. Suzana sesekali mengeliat ... penggeli orangnya. "Pernah macam ni?" aku tanya. "Mana abang belajar?" Aku kata rahsia, tapi kalau macam ini boleh puas memancut air mani, bila kahwin bila bini dalam haid pun boleh "main" ... no excuse.... janji puas.

Batang Zakarku terus belayar, nasib baik tumitnya lebar kalau tidak terbabas-babas susah nak cum. Dalam geli-geli tu dia tahan jugak. Hampir sepuluh minit, Suzana cakap, cepatlah bang. Susahnya bila perempuan merayu-rayu. Akupun lanyaklak cepat-cepat dan kepala zakar semakin geli, akhirnya menyembur selambak ditumitnya yang cantik, selebihnya ditapak dan titis-titis akhir di celah-celah jari. "Abang puas macam ni?" Suzana tanya. Puas! Aku jawab.

Akupun mandi dengan Suzana sekali. Setelah siap, akupun say goodbye dengan mencium pipinya manja. Sempat aku menggosok pukinya. "Lain kali datang lagi dan panggil saya", Suzana offer aku. "OK lah", aku jawab. Ingatkan tak jumpa lagi, rupanya dua bulan lepas tu aku menjengok tempat tu, kapten sudah bagi Suzana lagi. Aku mintak Betty, dia kata, "ini lagi best boss!" Betul..... memang best.

Penyambut Tetamu Noni

Aku begitu kecewa apabila keputusan S.T.P.M di umumkan kerana walaupun lulus tetapi tidak melayakkan aku untuk menyambung pelajaran ke menara gading. Keluarga ku memberi perangsang agar aku terus mencuba. Pada mulanya aku berhasrat untuk menurutkan kemahuan keluarga ku. Setelah berfikir panjang perasaan malas untuk mentelaah subjects yang sama. Keluarga ku tidak membantah dengan keputusan ku walau pun mereka kecewa yang dapat aku perhatikan dari raut wajah mereka.

Buat beberapa ketika aku hanya duduk di rumah sahaja sehingga lah pada satu pagi aku terbaca satu advertisement dari akhbar The Star bahawa terdapat sebuah resort yang tersohor di Langkawi memerlukan seorang receptionist yang memiliki kelulusan sebagaimana yang aku perolehi sekarang. Tanpa membuang masa aku terus memajukan application dengan menyertakan segala documents
yang di perlukan.

Aku sedang menyapu di halaman rumah apabila seorang postman membunyikan horn motornya. Dari sampul surat nya aku sudah dapat menganggak siapa pengirimnya. Tanpa berlengah aku terus membuka sampul surat tersebut. Aku begitu gembira setelah mendapati isi kandungannya menyatakan yang aku
telah berjaya pada interview tempoh hari. Tanpa disedari aku telah memekik memanggil ibuku yang kebetulan berada di dapur. Setelah mengetahui mengapa, ibuku turut gembira dan berkata,"Syukurlah nak" sambil memelok erat tubuh ku.

Bila tiba hari nya ayah ku dengan di temani oleh ibu menghantar ku ke tempat yang di tuju. Setelah beres semuanya kedua ibu bapa ku menempah bilik kerana mereka hendak berihat dulu sebelum pulang. Walaupun aku belum mula bertugas discount untuk sewa bilik telah diberikan oleh pihat resorts kepada
ayah ku. Bagi diriku sudah di sediakan sebuah bilik khas untuk pekerja yang masih bujang sekira nya aku mahu dengan di kena kan sedikit bayaran. Kedua ibu bapa ku agak gembira kerana aku tidak payah susah susah mencari rumah atau pun bilik sewa.

Hari pertama begitu menyeronokkan kerana kesemua staffs sedia memberikan tunjuk ajar. Akhirnya kami semua seolah olah macam satu keluarga. Bagi diri ku pula tidak malu untuk bertanya perkara perkara yang aku kurang yakin dan faham, kerana boleh dikatakan aku adalah jenis periang dan mudah mesra.

Buat permulaan aku bertugas office hours. Bertugas sebagai seorang receptionist begitu menyeronokkan kerana aku dapat berkenalan dengan para para pelancong terutama mereka yang datang dari luar Negara. So far so good. Tiada apa apa yang menyusahkan untuk menjadi penghalang kepada tugas ku.

Melihatkan yang aku sudah dapat mensesuaikan diri dan tinggal di resorts yang sama pehak majikan menyuruh aku berkerja shift dan aku akur. Yang agak susah apabila berkerja shift malam aku kena pastikan yang semua pelanggan berada di tempat tempat mereka. Sekiranya pengawal memberitahu aku
berkaitan dengan pelanggan yang tiada di tempat mereka setelah malam agak lewat aku akan mengarahkan bahagian peronda untuk membuat penyiasatan setelah aku meneliti buku daftar pelanggan.

Pada satu malam setelah aku off duty aku sendiri menawarkan diri kepada Boss untuk meronda kerana beberapa orang peronda ada yang ambil cuti, ada yang off dengan bilik bilik dan chalets fully booked dan diizinkan. Tidak lah boring duduk seorang diri di dalam bilik walau pun segala keperluan ada di sediakan.

Selesai makan malam aku berihat buat seketika sebelum membuat rondaan tanpa di temani oleh guard kerana aku berpendapat tiada apa yang merbahaya di kawasan resorts. Langkah ku terhenti apabila melintasi sebuah chalet kerana kedengaran suara perempuan merintih dengan erkata,"Sedap bang, sedap, henjut laju sikit, Ita hendak sampai ni". Tubuh ku jadi seram sejuk. Setelah dapat mengawal diri aku bertapak dengan berhati hati mencari number chalet untuk memudahkan aku membuat penyemakan berkenaan dengan penyewa nya sebelum menuju ke jendela yang aku perhatikan agak renggang.

Sekali lagi tubuh ku mengiggil setelah dapat melihat satu adengan yang belum pernah aku lihat sebelum ini. Si teruna yang dalam keadaan menyiarap di atas tubuh seorang perempuan yang sedang mengangkang aku perhatikan sedang membuat aksi "PUMPING" dan sekali sekala memberhentikan pergerakan "PUMPING nya" sebelum menyonyot puting tetek perempuan yang merintih kesedapan
silih berganti. Lama juga aku terpaku memerhatikan gelagat mereka. Tanpa disedari tangan ku sudah mula meramas ramas cipap ku sendiri setelah dapat melihat senjata sulit si teruna yang begitu tegang keluar masuk, keluar masuk dalam lubang cipap si perempuang yang berkaedaan seolah olah memberikan satu tadahan nekmat untuk si terunan sambil dia mengharapkan satu rasa kepuasan dari
tusukan senjata sulit si teruna yang kelihatan begitu tekun melakukannya.

"Bang laju bang Ita hendak coming lagi, oh bang sedap nya"perempuan yang sedang mengangkang bersuara manja sambil kedua belah tangan nya memeluk tubuh jejaka yang sedang "PUMPING" dan sambung berbicara,"kita main lama sikit ia bang". Si jejaka tidak menjawab hanya menganggukkan kepalanya dalam keadaan terus "PUMPING". Melihatkan itu kedua belah tangan ku semakin mengganas tanpa dapat dikawal, yang kanan sedang meramas ramas breasts dan yang kiri sudah berada di dalam panties sambil mengarit arit alur cipap ku sendiri.

Aku tersentak bila bahu ku di cuit dan terus membetulkan kedudukan kedua dua belah tangan ku. Bila aku berpaling untuk mempastikan cuitan tersebut, seorang lelaki Mat Salleh meletakkan jari telunjuknya ke arah bibir ku, sebagai isyarat agar aku diam. Aku terdiam buat seketika dan kami sama sama
menyaksikan adengan ranjang secara live sebelum Mat Salleh yang baru mencuit bahu ku memegang tangan ku untuk beredar dari tempat tersebut walau pun adengan ranjang yang di lakonkan oleh sepasang teruna dan dara belum tiba ke kemuncak nya. Aneh nya aku menurutkan sahaja ajakan Mat Salleh tersebut tanpa berfikir bencana yang akan meninpa diri ku.

Tidak berapa lama berjalan kami tiba di kawasan recreation dan melabuhkan ponggong di sebuah bangku yang agak terpencil. "Do I know you, aren't you one of the receptionists working in this resorts?" Mat Salleh berbicara sambil memegang bahu ku dan mengenalkan dirinya yang bernama Thomas
Simpson. Bagi diri ku tidak payah di perkenalkan lagi kerana tekaannya tepat-NONI-.mungkin dia lihat dari name tack yang aku pakai semasa bertugas di counter.

"Have you ever enggaged in that type of performance that we had just witnessed a while ago before". Simpson bertanya seraya merenung wajah ku. "No, never, I 'm still virgin" balas ku terketar ketar dan cuba meminta diri untuk pulang walau pun di kala itu perasaan ku sedang berlawan dengan nafsu
yang masih membara setelah melihat live show sebentar tadi.

"Why are you in a hurry, I am not going to harm you , I just want to make friend with you" Simpson berkata sambil memegang kedua belah pipi ku. Mungkin aku tidak membantah, Simpson mengambil kesempatan dengan bertindak untuk merapatkan bibir nya ke bibir ku dan kami bercumbuan buat
seketika. Tanpa di ajar lidah ku sendiri memasuki ruang dalam mulut Simpson yang terus menghisapnya sebelum menjulurkan lidahnya untuk aku hisap.Pertama kali lidah ku di hisap dan aku mengisap lidah orang lain yang membuat gelora nafsu semakin memuncak.Aku dapat rasa kan bahawa Simpson mungkin bangga kerana dapat seduceku.

Dada ku berombak kencang apabila tangan kanan Simpson meramas ramas breasts ku sambil tangan kiri nya merayap di celah kelengkang ku. "I fell your panties is getting wet, doesn't the wet panties irritated your little pussy?" Simpson berbisik di telinga ku. Aku tidak menjawap kerana nafsuku sudah semakin mendesak. Tambahan bila Simpson memeluk erat tubuh ku dengan merapatkan penis nya yang sudah begitu keras menyentuh perut ku. Simpson pula aku perhatikan tidak lepas peluang dengan kaedaan diri ku yang sudah begitu sukar untuk di kawal. Aksi ranjang yang baru ku lihat sebentar tadi
gambaran nya seolah olah semakin jelas kelihatan.

Bila Simpson cuba menanggalkan seluar jeans ku aku berkata dengan nada terketar ketar, "Simpson this place is not suitable, can we continue with the adventure at a most decent and comfortable place?".

"Are you so sure with what you had just said with no regret later on, You had just told me that you are still virgin". Simpsom berkata setelah beliau berdiri sambil memegang bahu ku sebelum mengosok gosok manja tengkokku.

Melihatkan yang aku tidak menjawab dan asyik memerhati di celah kelengkang nya,Simson sambung berbicara dengan berkata,"So let us go to my chalet then" dan terus menarik tangan ku. Sambil memeluk pingang ku kami mengatur langkah ke tempat yang bakal menyaksikan dara ku di robek setelah aku sendiri berkelakuan seolah olah mengizinkan nya. Sekali sekala kami berhenti apabila simpsom memaut rapat tubuh ku untuk bercumbuan.

Aku memerhati kaedaan sekeliling sebelum melangkah masuk kedalam chalet yang di sewa oleh Simpson. Dengan ceremat Simpson menatang tubuh ku menuju ke katil setelah pintu di tutup rapat. Kami duduk di tepi katil dalam keadaan berpelukan untuk bercumbuan dengan di terangi lampu
tidur.

Sebelum menanggalkan baju ku, Simpson mengulangi kata-katanya dahulu agar aku fikir semasak-masaknya sebelum berlaku sesuatu kerana dia tidak mahu aku menyesal di kemudian hari dengan mengata kan yang dia tidak memaksa. Sambil dia berbicara tangannya pantas menanggalkan pakaianku dan merebahkan badanku ke atas katil dengan hanya berpakaian panties dan bra sahaja dan baring
di sebelah kanan ku setelah dia sendiri bogel dengan kaedaan penisnya yang fully erected.

Sambil mencium pipi ku, Simpson memberi isyarat agar aku mengusap usap penisnya yang sudah begitu tegang. Semasa berbuat demikian, aku teringat semasa di kampong bila aku mengunggis tebu telor yang mana ruas nya sama besar dengan penis Simpson.

"Noni, what do you think about my penis, don't you like it?" Simpson berkata sambil mengosok gosok perut ku."I just don't know what to say, because this is my first time looking and touching adult's blunt secret tool, doesn't its appear a bit over size for my little pussy?". Balas ku.

"You need not fear, because your pussy is elastic and I promise to be gentle when inserting my seven inches long and stout blunt tool into your pussy. Before this, I had inserted it into a little pussy of a Siamese girl whose body was smaller then yours, which ended with her getting what she wanted,
without any damage" balas Simpson sambil menanggalkan bra ku.

Aku semakin terangsang bila Simpsom menyonyot my breasts nipples dengan tangan ku masih lagi mengengam dan mengusap usap penis nya. Puas dengan breasts ku, Simpson menanggalkan panties ku. Aku mengangkat ponggong ku untuk memudah kan Simpson menanggalkannya.

"What a hairless and fleshy little pussy, I like this kind of pussy" Simpson berbicara sambil mengosok gosok kawasan pussy ku. Simpson mengalihkan kedudukan nya di celah kelengkang ku dan terus
menjilat jilat pussy ku hingga membuatkan nafsu ku semakin bergelora. "Oh Simpson I feel so good, please suck a bit harder" pinta ku dalam kaedaan merintih.

"Noni, your secret passage is already wet" kata Simpson. "Simpson please fuck me, I just couldn't hold any longer". Aku merintih.

Simpson berhenti menjilat dan terus merenung ke arah muka ku sambil mengarit arit kan penis nya di muka pintu lubang nekmat ku dan berkata,"Noni, this will be the last for me to warn you, you still have time to terminate the game, I'm not forcing you, don't you want to preserve your virginity
for your future husband?".

Aku tahu bahawa aku sudah tidak dapat berpatah balik kerana tuntutan nafsu ku begitu bergelora dan aku percaya yang Simpson begitu ikhlas dengan kata kata nya. Aku merapatkan kelengkang ku ke arah kelengkang Simpson. Sambil merenung tajam ke arah muka Simpson aku pegang his seven inches long
and stout blunt toll and direct it to my pussy.

Simpson merapatkan muka nya ke muka ku dan terus mencium dahi ku dan berkata, "You will be the first virgin girl that I'm going to fuck,if it materialize, it's going to be the most memorable moment for me and my seven inches long and stout blunt tool and I'm sure that this memorable episode will be engraved in my heart for ever".

Aku memerhati dengan cemas bila Simpson hendak memasukkan penis nya ke dalam lubang cipap ku yang sudah begitu bersedia. Belum pun kepala takuk nya melepasi, aku menyuruh Simpson memperlahan kan sorongan nya kerana aku merasa sedikit perit dengan berkata,"Slow a bit simpson,
I feel a bit sore".

Simpson memberhentikan aksi menyorong penis nya dan terus menjilat jilat alur cipap ku dan melakukan nya semula setelah mendapati alur cipap ku sudah agak leach. Simpson terhenti meloloskan penis nya kerana dia terasa halangan selaput dara ku.

Sambil memberikan sekuntum senyuman ke arah ku Simpsom berkata, "Yes I can feel that you are still virgin,do you want my seven inches long and stout blunt tool to snatch that virginity of yours".

Aku tak pasti mengapa aku membalas senyuman Simpson sanbil menganggukkan kepala tanda setuju. Setelah mengucup bibir ku yang mengalami sedikit nekmat dengan kehadiran penis nya walau pun baru 1/3 masuk Simpson berkata "Through reading I'm sure that you will feel a bit sore when I force my seven inces long and stout blunt tool into your vagina, but it will just be a moment when you will anticipate the pleasure in fucking,I can guarantee you that".

Simpson meluruskan badan nya sambil menyuruh aku mengangkat kepalaku untuk melihat dan menekmati upacara pecah dara ku sendiri. Aku akur sambil memerhatikan penis Simpson di tekan pelahan untuk mengelak kan aku merasa sakit yang berlebihan.

Lubang cipap ku merasa sedikit perit dan aku terpaksa menahannya kerana aku kini di dalam kaedaan benar benar mengharapkan tadahan nekmat ku untuk mendapat kan satu kepuasan yang begitu sukar untuk di nukilkan.

Aku mengetab bibir sambil merasakan yang penis Simpson sedang berusaha untuk membolosi selaput dara ku. Akhirnya dia robek. Sebelum meneruskan pergerakan penisnya,Simpson mencabutnya dahulu untuk membersihkan kesan darah yang sudah terbit dan terus mencium pussy ku. Sebelum memasuk kan semula penis nya Simpson merangkul tubuh ku dan berkata, "Thank you Noni, you will always be remembered".

Sekali lagi aku mengangkat kepala ku untuk melihat penis pertama yang bakal menghuni dan memuaskan tuntutan nafsu ku. Dalam kaedaan masih lagi menahan rasa ngilu aku memerhatikan dengan penuh minat kemasukan penis Simpson ke dalam lubang cipap ku dengan berakhir yang ianya santak ke pangkal.

Simpson memberhentikan aksi menyorong his seven inches long blunt tool as it has already reach the maximum seven inches. I can feel that his penis fully filled my secret passage, what a pleasurable moment and I'm still waiting for the out come-THE PLEASURE OF FUCKING-

Dengan memelok erat tubuh ku, Simpson merapat kan bibirnya dan kami bercumbuan buat seketika. Simpson mengerak kan penis nya persis piston yang bergerak di dalam block nya, sungguh nekmat.

"Oh Simpson I feel so good, of what a pleasure, oh Simpson oh oohhh I'm coming, I'm coming" aku bersuara dalam kaedaan penuh nekmat. Simpson melajukan tujahan nya untuk membantu aku yang sedang mencari satu kepuasan yang hampir menjelma. Setelah aku reda, Simpson menyuruh aku duduk
menyangkong di atas peha nya dalam kaedaan membelakangi nya. Setelah pasti yang his seven inches long blunt tool berada di sasaran, Simpson memegang pinggang ku seraya menyuruh aku menurun kan ponggong ku dan berkata, "I really want you to enjoy the fucking by looking at my penis that move in and out of your tight little pussy.

Kini aku terpaksa mengerak kan ponggong ku agak laju kerana aku sendiri sudah hendak coming buat kali kedua. Simpson faham sambil memegang erat kedua dua peha ku agar his seven inches long stout blunt tool tidak tercabut dek aksi kegahiran ku mencari kepuasan Kali ini aku benar benar merasakan satu kepuasan kerana rasa ngilu sudah hilang.

Simpson mencium belakang ku setelah pergerakan ku reda dengan menyuruh aku bangun dan baring semula. Sambil melebarkan kangkang ku, Simpson berkata, "Noni you have just experience the pleasure of being fuck,isn't it, now I'm going to give you the most great moment in fucking that you will never forget and most probably you will want for more.

Setelah his seven inches long and stout blunt tool fully buried in my pussy, Simpson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik penis nya yang aku rasakan begitu sendat di dalam terowong ajaib pussy ku. Sekali sekala Simpson memberhentikan aksi sorong-tarik penisnya untuk membolehkan beliau menyonyot nipples breasts ku silih berganti.

Kini aku dapat rasakan kebenaran kata kata Simpson kerana sedah mula terbit satu rasa yang sukar untuk aku nukil kan dengan segala otot-otot dalam terowong ajaib pussy ku sudah mula active dengan mengemot ngemot penis Simpson yang aku rasakan semakin bertenaga dengan pergerakan keluar-masuk keluar-masuknya. Sambil melajukan aksi sorong-tarik sorong-tarik his seven inches long
and stout blunt tool Simpson bersuara, "Noni, I'm coming, I'm coming, oh Noni" dan terus memancutkan cecair pekatnya dengan begitu bertenaga dan banyak. Rasa suam suam panans nya memberikan aku satu kepuasan. Aku dapat rasakan yang tadahan nekmat ku tidak menghampakan kerana satu kepuasan yang aku harap kan telah terlaksana.

Dengan his seven inches long and stout blunt tool masih lagi berada di dalam terowong ajaib pussy ku, Simpson berkata, "Thank you Noni for the most great and pleasurable moment" dan terus merangkul erat tubuh ku. Semasa kami sedang bercumbuan aku dapat rasakan penis Simpson yang sudah agak mengendur mengelunsur keluar.Kami baring terlentang buat seketika. Pancutan yang di lakukan oleh penis Simpson ke dalam terowong ajaib ku terasa meleleh keluar membasahi lubang dubur ku. Sambil
mengosok gosok perut ku, Simpson berkata, "Noni, I will give you a few harmless tablets as a precaution to avoid you from getting pregnant, if you want to get pregnant then don't take the tablets"

"Thank you Simpson, why don't I think of that earlier before anting you to fuck me". Balas ku sambil memerhatikan penis Simpson yang sudah mula hendak jaga semula. Mengelakkan dari being fuck without Simpson cleaning his penis aku segera ke bilik air untuk membersihkan rasa lekit dengan bau yang agak memualkan. Simpson masuk kedalam bilik air dengan penis nya separuh mengkal setelah aku keluar.

Melihat kan yang aku sudah hendak mengenakan pakaian, Simpson bertanya kemana aku hendak pergi dan kalau boleh dia hendak aku tidur bersama sama dengan dia dengan merayu, "I know that you are off tomorrow, please sleep with me so that I can tried to repay the most memorable moment we had just anticipated a few moment ago resulting in you loosing your virginity that had just being rob by my seven inches long and stout blunt tool, I will not fuck you if you refuse, I just want to hold you in my arms while we are sleeping, who knows we might get a most pleasant dream in our sleep, please Noni don't turn down my request".

Akhir nya aku mengalah dengan pujuk rayu Simpson dan terus menanggalkan pakaian ku kerana Simpson hendak kami tidur dengan hanya mengenakan pakaian dalam sahaja. Aku merasa sungguh nyaman bila berada di dalam pelokan Simpson yang tidak henti henti mengucapkan "Thank You"
kerana sudi menyerahkan dara ku untuk santapan his seven inches long and stout blunt tool.

Baru beberapa jam terlena, aku terjaga setelah merasakan penis Simpson yang begitu keras menyentuh peha ku. Tanpa ku sedari pussy ku sendiri sudah mula active dengan mengeluarkan cecair yang agak pekat. Simpson terjaga bila merasa penis nya di usap usap dengan melempar kan sekuntum senyuman
yang penuh bermakna dan terus menyonyot nipples breasts ku yang aku pasti dia tahu bahawa aku menyukai perbuatan nya itu. "Noni, don't you mind sucking my penis" Simpson bersuara sambil meraba raba my hairless pussy,beberapa jam yang lalu telah di ceroboh oleh penisnya.

"I will " balas ku dan terus mengolom penis nya. Menyedari yang aku sudi melakukannya,Simpson menyuruh aku menyiarap di atas badannya dengan menghalakan pussy ku ke arah muka nya agar dia dapat menjilat jilat alur pussy ku."Simpson, your seven inches long and stout blunt tool is fully
erected, don't you like to buried it into my tommy?". Aku berkata setelah berhenti menghisap penis nya.

"What say you if I buried my penis from behind, doggy-style" balas Simpson seraya menyuruh aku berposisi dalam kaedaan merangkak. Aku melihat dengan penuh minat bila Simpson mula menyorong penisnya yang pada peringkat awal aku masih merasa ngilu dan hilang seketika kemudian.

Aku perhatikan bahawa Simpson adalah seorang yang berpengelaman in fucking, kerana termasuk yang ini sudah beberapa posisi di lakukannya ke atas diri ku yang kesemua nya berkesudahan dengan kejayaan. Setelah aku climex aku memberitahu Simpson bahawa sebelum dia ejaculate aku hendak di lakukan dalam kaedaan aku mengangkang di bawah sambil dia memainkan peranan dari atas.

Akur dengan permintaan ku, impson mencabut penis nya sambil menyuruh aku baring terlentang. Setelah kangkang ku di buka dengan agak lebar,Simpson membenamkan penis nya. Otot-otot dalam terowong ajaib ku mula mengemot ngemot penis Simpson seolah olah memberikan satu tanda kemeseraan, satu perbuatan yang begitu di gemari oleh Simpson. Akhir nya kami climex bersama, yang memberikan aku satu kepuasan yang sungguh bermakna seolah olah aku mengharapkan agar ia nya berterusan kalau boleh.

Tanpa membersih kan badan kami tidur berpelokan dalam kaedaan bertentang muka. "Simpson, if you don't mine I would like to ask you a few questions? Aku berkata sambil mengosok gosok belakangnya. "You can ask me any questions" balas Simpson sambil mencium dahiku.

"As a tourist that like to travel from country to country, haw many girls had you fucked?" aku bertanya.

"When ever I stay in one place I will try my very best to fuck any available local's, but I avoid from haring prostitute and negro,because my seven inches long and stout blunt tool doesn't fit for Negro who need much more longer tool than mine which only fit to satisfied my race and Asian's girls. Of all the girls, you are the first virgin I ever fuck and I thank you for that". Simpson berbicara dengan agak panjang.

"Do you want to tell me that there are men who posses a longer penis then yours?" tanya ku lagi kerana kurang yak. "Why not, I have a friend whose blunt tool is almost a foot long and much stouter then mine" balas Simpson.

"My goodness, with that length I don't think it's suitable for my pussy, I'm sure it will tear apart my vagina, don't you thing so". Balas ku.

Simpson hanya senyum dan terus memeluk erat tubuh ku dengan memberi isyarat yang dia mengantuk. Selang beberapa minit aku terlena dalam pelokan jejaka bertuah yang telah berjaya merobek dara ku.

Pagi nya aku bangun awal dan terus pulang untuk mengelak dari pengetahuan kawan kawan setelah memberi isyarat agar tengah hari nanti kami dapat berjumpa di dewan makan. Sebelum melangkah keluar, Simpson menyuruh aku mengambil tablets yang di katakan nya untuk mencegah aku dari hamil.

Dua malam berbaki sebelum Simpson pulang aku tidur dengan nya. Sangkaan ku memang tepat bahawa Simpson sungguh berpengalaman. Kerana setiap kali his seven inches long and stout blunt tool hendak bermastutin di dalam trowong ajaib pussy ku macam macam posisi di lakukan nya dan kesemua nya memberi kepuasan sebagaimana yang aku harapkan, kecuali bila dia hendak ejaculate kami akan laku kan dalam posisi yang aku suka.

"Don't forget to sent me a post card and please tell all the good thing to all your friend about Malaysia and don't forget to tell your friend if you think that he would be of my taste about me". ku berpesan kepada Simpson sebelum dia berlepas pulang.

Selang beberapa lama aku menerima sepucuk surat dari Simpson menyatakan bahawa beberapa orang kenalan nya akan datang melancong ke Langkawi dan memberitahu ku bahawa salah seorang dari kenalan nya 'is of my taste' tetapi yang tak sedap nya his blunt tool is almost nine inches in length and a bit stout than that of Simpson's, akan menghubung ku bila dia tiba.

Selepas bertugas aku baring terlentang dan berkata dalam hati. "Almost nine inches, boleh kah terowong ajaib ku tahan menerima kehadirannya,tak koyak ke"sambil meraba my hairless pussy. "Apa apa pun aku kena cuba kalau "JOHNNY STOKE" benar benar datang mana tahu kot kot boleh, nanti selepas ini boleh lah aku berikhtiar untuk mendapatkan yang panjang satu kaki. Bukan kah pussy tu elastic, menurut kata Simpson.

Andai kata aku dapat merasa kesemua sizes dan termasuk yang over size bagaimana nanti kalau ada jodoh buat aku bersuami kan bangsa ku sendiri boleh kah aku mendapat satu kepuasan total semasa aksi ranjang yang semua orang tahu-FUCKING-. Hanya kaedaan yang akan menentukan

Walau pun sudah hampir enam bulan aku memadu asmara dengan Simpson namun peristewa tersebut tidak dapat aku lupakan sehingga ke hari ini. Bila baring keseorangan aku kerap menghayalkan babak-babak kemesraan yang pernah aku lalui bersama dengannya. Ada juga aku bercadang untuk mencari jejaka yang ramai di resort ini untuk mengisi kekosongan yang telah di tinggalkan oleh Simpson. Entah mengapa hati ku berat untuk melakukannya walau pun aku tahu bahawa aku tidak mempunyai apa-apa ikatan dengannya. Setelah aku memiliki sebuah computer riba aku kerap chit-chat dengan Simpson. Ada kalanya aku menjadi "HIGH" bila Simpson fwd gambar-gambar sebagaimana yang pernah aku lakonkan dulu. Dari chit-chat yang kami kerap lakukan aku begitu yakin bahawa Simpson mempercayai kata-kata ku yang aku tidak mengulangi melakukan babak kemesraan sepertimana yang tidak sengaja telah aku lakukan bersama nya dulu. Aku sekadar memberitahunya, "I don't know why".

Semasa cuti baru baru ini aku pulang ke kampong. Keluarga ku agak hairan melihat susuk tubuh ku yang agak berisi di bahagian mana yang sepatutnya bagi seorang wanita yang sudah dewasa. Aku buat selamba sahaja dengan mengatakan mungkin hati ku senang bertugas di resort tersebut. Aku tidak
menyangka bahawa susuk tubuh ku menjadi perhatian keluarga. Sebelum ini pun di tempat kerja sudah ada staff-staff yang menegur dengan menyatakan yang aku semakin "BERGETAH". Perubahan susuk badanku ada kemungkinan dek tadahan nekmat yang aku lakukan untuk mendapatkan satu pengharapan pemberian Simpson's seven inches long and stout blunt tool. Pulang sahaja ke tempat kerja aku terus on computer dan terus ke laman yahoo untuk melihat kalau-kalau ada e-mail. Setelah faham dengan e-mail yang di kirimkan oleh Simpson secara tiba-tiba aku terus mengepit tangan ku di celah kelengkang yang tidak semena-mena menerbitkan satu rasa yang agak berlainan bila aku di fahamkan bahawa seorang kenalannya yang memiliki nine inches long and stout blunt tool akan datang melancung ke Malaysia dan akan menginap di resot tempat aku berkerja.

Aku segera membalas e-mail yang di kirimkan seraya bertanya untuk mendapatkan kepastian yang lebih terperinci berkaitan dengan remarks nya yang berbunyi, "I hope that you will not turn down my request that I had entrusted my friend to do when he met you". Malang nya dia tidak mahu memberitahu dan menyuruh aku bersabar sehinggalah kawannya yang di panggil Mr. nine inches bertemu dengan ku, itu pun kalau aku sudi melayan kawannya itu sebagaimana aku boleh mengizinkan nya dahulu hingga aku kehilangan satu mahkota yang di panggil "DARA". Semasa aku baru melangkah untuk pergi ke counter selepas sarapan, aku terkejut bila boss berkata, "Noni at the end of this month we will have a busy week ahead of us, because quite a number of foreign tourists will put up at our resort and I want you to make sure that their stay here will be lively and enjoyable with no complaint".

Aku hanya senyum dan mengangguk kan kepala tanpa memberitahu Boss yang aku sudah tahu. Untuk kawan Simpson yang bernama Mr. Blake aku pastikan yang ia nya akan aku tempatkan di chalet yang agak sunyi dan selesa sebagaimana yang di kehendaki nya melalui e-mail yang aku terima dari Simpson. Memahami nya aku senyum sendirian dan terus menjalankan tugas harian ku saperti biasa. Mungkinkah his nine inches friend akan menjadi sejarah dalam hidup ku. Kini aku sudah tidak sabar menanti saat kehadiran mereka. Tambahan apabila mendapat tahu bahawa Simpson ada mengirimkan sesuatu untuk ku melalui kawan nya. Walau pun hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi untuk menantikan
kehadiran mereka aku tetap resah, tak tahu mengapa. Ada kala nya apabila malam aku kerap terbayangkan Simpson sedang membenamkan his seven inches blunt and stout tool into my womb via my vagina mengakibat kan aku hilang "DARA". Bagaimana agak nya dengan tool's Mr. Blake yang
menurut kata Simpson panjang nya hampir sembilan inci, mungkin lebih memuaskan.

Selang beberapa lama berpergian bus kepunyaan resort telah sampai dari lapangan terbang Langkawi. Aku menatap wajah-wajah setiap pelancong dan tidak sukar untuk ku mengenali Mr. Blake kerana sebelum ini Simpson sudah fwd kan kepada ku gambar nya. Mungkin untuk mengelak kan dari
pemerhatian staffs yang lain, Mr. Blake make don't know sahaja walaupun aku faham melalui mimik muka nya dia sudah mengenali ku, begitu juga aku. Selesai membuat check in, aku mengiringi beberapa orang tourist termasuk Mr. Blake untuk di tunjuk kan tempat-tempat mereka. Semasa melangkah dalam
kaedaan beriringan aku dan Mr. Blake tidak berborak,hanya mencelah bila ada tourists lain yang bersuara. Mr. Blake terus masuk ke dalam chalet yang aku tunjuk kan. "What a place, with the privacy that I like most". Dia bersuara setelah masuk ke dalam. Mr. Blake memanggil ku setelah melihat aku hendak beredar dan berkata,"This is a parcel for you, from Simpson". Aku senyum dan terus mengambil
parcel tersebut. "Can I see you to nite?" tanya Mr. Blake sambil meramas manja ponggongku yang sudah agak berisi hasil dari beberapa kali senaman yang aku lakukan dengan Simpson dulu. Aku mengangguk kan kepala dan berkata, "I will come around ten p.m".dan terus beredar. Sebelum ke counter, aku ke
bilik untuk menyimpan parcel pemberian Simpson.

Selesai bertugas aku segera kebilik ku untuk mengetahui apa kah barang-barang pemberian Simpson. Aku senyum sendirian setelah membuka parcel tersebut yang mengandungi beberapa pasang slack, half-cup bra, panties yang hanya mampu untuk menutup cipap ku dan beberapa packets tablets yang
aku guna dan semasa memadu asmara dengan nya dahulu. Yang membuat aku tersenyum lebar ia lah satu benda yang menyerupai alat sulit lelaki berserta dengan instruction cara bagaimana untuk mengunakan nya berserta dengan satu nota yang berbunyi, "Noni with this tool you don't have to use your finger when required". Lama juga aku memegang tool tersebut sebelum di simpan di tempat yang agak tersembunyi dan selamat.

Di dinning hall kelihatan Mr. Blake sedang menjamu selera dengan beberapa orang kawan. Salah seorang aku perhatikan berbangsa Negro yang kerap tersenyum bila aku memandang ke arahnya. Ada kala nya aku mencuri pandang ke arah celah kelengkang Mr. Blake di mana terletaknya his nine inches blunt
and stout tool sebagaimana yang di perkatakan oleh Simpson, tetapi tak berhasil kerana dia memakai loose trousers. Selesai dinner mereka beredar. Aku perhatikan Mr. Blake kini hanya berdua-duaan dengan kawan nya yang berbangsa Negro seolah olah sedang berbincang kan sesuatu. Aku tidak memikirkan apa apa dan berlalu pergi untuk mempersiapkan diri sebelum berjumpa dengan Mr. Blake yang aku sudah jangka kan tujuan nya, juga apa yang aku harapkan akan berlaku. Di antara aku
dan Mr. Blake.

Aku mengenakan slack, sleevless low neck and hanging "T" shirt, bra dan panties pemberian Simpson. Bukan nya apa, kerana mengikut arahan yang baru aku terima melalui e-mail yang baru di kirimkan. Setelah memakai nya aku merasa sedikit jangal. Slack yang aku pakai menampakkan pusat dan alur
ponggongku, bra pula membuatkan breasts ku menonjol di bahagian atas dan panties pula membuat aku tidak selesa di bahagian ponggong kerana gangguan tali halus yang terpaksa aku kenakan kepada tali pengikat di bahagian waist ku. Selain dari arahan tersebut ada beberapa baris ayat yang berbunyi,
"Please entertain Mr. Blake as how you entertained me before and please fulfilled my request that I had instructed Mr. Blake to perform". Semasa melangkah menuju ke chalet Mr. Blake ayat-ayat akhir tersebut begitu menghantui perasaan ku. Walaupun demikian aku masih mampu mengatur langkah menuju ke chalet Mr. Blake sambil mengharapkan bahawa ia hanya satu "JOKE".

Hanya tinggal beberapa langkah sahaja lagi sebelum sampai, pintu chalet di buka dengan kawan Mr. Blake yang berbangsa Negro sedang merakam segala gerak geri ku sehingga lah pintu di tutup dan Mr. Blake merangkul tubuh ku untuk bercumbuan sebelum mengampu ponggong ku dengan tujuan untuk mendukung ku. Aku memelok erat tengkok dengan kedua belah kaki ku bertaut rapat di pinggang nya sebelum kedua dua bibir kami bertaup rapat untuk membolehklan kami bertukar-tukar berkolonan lidah hingga membuat aku terlupa untuk bertanya mengapa kawan nya terus merakamkan perbuatan kami berdua.

Setelah puas bercumbuan, Mr. Blake duduk di atas sofa dengan aku duduk di atas ribanya dalam kaedaan bertentang muka. Mr. Blake terus menjilat alur breasts ku yang membuat aku kegelian. Di bawah ponggong ku terasa sesuatu yang agak keras seolah-olah bergerak untuk bernafas. "Mungkin
his nine inches long and stout blunt tool" aku berkata di dalam hati. Sambil meramas ramas breasts ku Mr. Blake bertanya sama ada aku sudah tahu atau pun tidak pesanan Simpson kepada nya untuk aku tunaikan. "Yes I got the massage but it's not very clear" kata ku. Sebelum menjelaskan segala
nya, Mr. Blake memperkenalkan kawan nya yang berbangsa Negro bernama Nelson yang asyik memandang kedua buah dada ku yang terdedah hampir separuh yang sedang di ramas ramas oleh Mr. Blake. Kini Nelson sudah memberhentikan tugas merakam nya, sebaliknya dia duduk bertentangan dengan kami sambil mendengar penerangan yang diberikan oleh Mr. Blake kepada ku dan juga untuk mendapat persetujuan dari ku. Di pendek kan cerita, aku terpaksa bersetuju kerana ia nya bakal menjadi passport untuk aku pergi ke tempat Simpson bila berkesempatan dengan segala perbelanjaan di
tanggung oleh Mr. Blake. Yang menjadi masalah ia lah salah satu dari babak aku "BERMESRA" dengan
Mr. Blake hendak di lakukan di open space, luar bilik.

Aku kurang pasti bagaimana kini aku sudah berdiri tanpa seurat benang sambil memegang tool's Mr. Blake yang sedang memeluk ku dari arah belakang. "It feels as though I'm holding the car gear-rod" aku berkata sambil meramas-ramas manja tool nya. "Don't you like it?" tanya Mr. Blake. "Yes I do, but isn't it seemed to be over size for my vagina?" balas ku. "I don't think so, any way, with your permission I promise to do it gently and it will not hurt you because I have a special cream meant for smooth
insertion that will opened your flood gate" balas Mr. Blake seraya mencium tengkok ku. Nelson asyik bergerak untuk mendapatkan angle yang sesuai. Mr. Blake masih lagi meramas ramas breasts dan sekali sekala mencium tengkok ku. Aku masih lagi mengengam erat tool Mr. Blake dan sekali sekala mencuri pandang ke arah nya. Mr. Blake mengarahkan ku berdiri bersandar ke dinding dengan sebelah kaki ku di letak kan ke atas katil dengan Nelson menghampiri untuk mendapatkan close up shoot vagina ku sambil Mr. Blake memegang tool nya seraya menyuakan kan ke arah lubang cipap ku yang sudah agak watery setelah di jilat dan di nonyot oleh Mr. Blake. Aku merasa sedikit cemas melihatkan size tool Mr. Blake yang kini kepala nya yang kembang berkilat sudah menyentuh pintu vagina ku.

Aku merenung tajam ke arah muka Mr. Blake yang sedang berusaha untuk memasukkan his nine inches blunt and stout tool into my vagina. Nelson tidak lepas peluang untuk merakamkan setiap pergerakan tool Mr. Blake yang sedikit demi sedikit memasuki vagina ku yang akhir nya santak ke pangkal memenuhi ruang dalam womb ku. Dalam posisi ini aku kurang mendapat kepuasan walau pun aku rasakan yang tool Mr. Blake begitu sendat memenuhi ruang dalam womb ku. Posisi yang kerap memberi ku kepuasan ia lah apabila aku di henjut dari atas dalam kaedaan aku baring terlentang. Faham dengan kaedaan ku, Mr, Blake bersuara dalam kaedaan berbisik, "It' just for photography season, and you will anticipated in what you call fucking after this". "Noni, please let me be apart of it, will you?" Nelson mengusik sambil
mengarahkan video cameranya ke arah muka kami yang sedang bercumbuan.

Aku pura pura ingin meraba di kawasan seluarnya yang kelihatan sudah macam kemah kerana seolah-olah ada sesuatu yang sedang menongkat nya. Walau pun dalam suahsana yang tidak begitu menyeronok kan namun aku climex juga. Menyedari nya, Mr. Blake mencabut tool nya untuk membolehkan Nelson merakamkan cecair pekat yang sedang meleleh keluar dari lubang vagina ku
sebelum Mr. Blake menyuruh aku menonggeng kerana dia hendak menyumbatkan tool nya dari arah belakang.

Setelah hampir dua puluh minit sesi photography berlangsung, Mr. Blake bersuara keras, "Noni I'm coming" dan terus memancutkan cecair pekat nya di belakang ku yang masih lagi membongkok. Selesai pancutan aku duduk di atas katil sambil menghisap tool Mr. Blake yang sudah semakin mengendur.
Aku merebahkan diri dalam kaedaan masih lagi belum puas. Nelson terus merakam kan kaedaan ku yang baring terkangkang. Aku terkejut bila Mr. Blake bersuara, "Noni can you permit Nelson to take my place seeming that your lust is still furious" dan terus ke bilik air. Bila aku mengalihkan pandangan dari memandang Mr. Blake yang melangkah ke bilik air dan belum pun memberikan jawapan,kelihatan Nelson sudah telanjang bulat dengan toolnya yang hitam legam dengan urat-urat nya yang timbul dalam kaedaan begitu keras mencodak menghampiri ku.

Aku duduk bersandar ke tepi katil sambil memerhati tool Nelson yang hampir sama size dengan yang di miliki oleh Mr. Blake. Sambil memegang tool nya, Nelson menghampiri dan meramas ramas breasts ku sebelum membongkok untuk merapatkan lips nya dengan lips ku. Tanpa ku sedari kini aku sedang
meramas ramas tool Nelson yang ku rasa agak panas sambil kami bertukar berkoloman lidah. Kami sedang beromance bila Mr. Blake keluar dengan hanya bertowel dan terus duduk di sofa sambil memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat. Merenung tajam ke arah muka Mr. Blake aku berkata, "Don't you want to record on tape about my doing with Nelson?".

"If you insist, why not" balas Mr. Blake dan terus on vedio camera untuk merakam adengan yang bakal terjadi di antara ku dan Nelson. Setelah puas beromance, Nelson duduk bersandar dengan mengarahkan ku untuk duduk di celah kelengkang nya. Sambil memegang tool Nelson yang telah berada tepat di sasaran aku menurunkan ponggong ku dengan berkesudahan the whole lot of Nelson's tool buried in my womb. Sebelum membuat aksi turun naik ponggong ku aku berkata, "Mr. Blake, I never dreamed of being fuck by a negro who posses a hot lively tool". Aku perhatikan Nelson seolah-olah bangga dengan remarks ku dan terus menyonyot nipples ku silih berganti dan berkata, "I like your round,firm and quite big breasts".

"What about my vagina" aku mengusik.

"I will it, it's tight" balas Nelson dan terus mengerakkan ponggong nya ke atas-kebawah.
Melihatkan yang aku sudah mula hendak melajukan pergerakan ponggong ku,Mr. Blake menghampiri untuk merakam mimik muka ku yang hampir hendak climex. "Oh Nelson I'm coming, I'mmm ccooommmmiiiiinnnngggg, what a fuck" aku bersuara setelah merasa kan satu kepuasan yang bakal aku terima. Setelah kaedaan ku reda, Nelson merangkul tubuh ku dengan tool nya masih terbenam untuk menukar posisi dengan aku baring terlentang sambil dia menghenjut dari atas. Posisi yang telah menjadi kegemaran ku. Setelah merakamkan pergerakan keluar masuk tool Nelson buat beberapa ketika, Mr. Blake menanggalkan towel nya setelah meletak kan vedio camera di tripod stand setelah memfokuskan nya kearah katil. Sambil berdiri berhampiran dengan kepala ku, Mr. Blake menyuakan tool nya yang sudah active semula untuk aku hisap. Akhir nya aku climex lagi hasil dari pergerakan keluar masuk tool
Nelson di dalam womb ku. Nelson membantu dengan melajukan pergerakan keluar masuk tool nya untuk memboleh kan ku mencapai nekmat ke tahap maximum.

Setelah aku reda, Nelson memeluk erat tubuh ku sambil memusingkan badan nya. Kini kami di dalam posisi dengan aku di atas. Mr. Blake beralih ke arah belakang dan terus menjilat jilat anus ku
sambil menyapu cecair yang mengalir dari vagina ku ke tool nya. Beberapa ketika Mr. Blake bersuara, "Noni, can in insert my tool into your ass-hole". Aku yang masih lagi mengharap kan satu kepuasan dari pemberian tool Nelson hanya sekadar berkata, "I havn't being fuck through my ass-hole before,
if you think my ass-hole suit the size of your tool, you can tried".

Nelson memberhentikan aksi turun naik ponggong nya untuk memboleh kan Mr. Blake memasuk kan tool nya. Lama juga dia mencuba sebelum berjaya.Kini ke dua dua lubang sulit ku sudah berpenghuni. Luckily there is no third person, kalau tidak mulut ku juga pasti berpenghuni dalam kaedaan serentak. Mr. Blake menahan kerana Nelson sudah melajukan pergerakan ponggong ya. Aku menanti dengan kaedaan cemas dalam keseronokan menantikan pancutan yang bakal di ledak kan oleh tool Nelson any time now. "Oh Noni I'm coming. Oh Noni what a fuck oohhh ooohhhh I'mmm ccccooooo mmmmmmiiiiinnnnnggggg" dan terus memancutkan cecair pekat nya dengan begitu padu memenuhi womb ku.

Walau pun sedikit keletihan aku tetap setia menungging dengan tool Nelson yang separuh mengkal masih berada di dalam womb ku untuk memberi peluang kepada Mr. Blake membuat pancutan kedalam ruang lubang anus ku setelah mendapat keizinan dari ku. Selang beberapa lama aku dapat rasakan pergerakan keluar-masuk tool Mr. Blake yang begitu lancer sebelum memancut kan cecair pekat yang panas panas suam di dalam lubang anus ku sebelum dia tertiarap di atas belakang ku yang meniarap di atas dada Nelson dengan kedua dua lubang ajaib ku di penuhi oleh cecair pekat yang di panggil "SPERMS" hasil pemberian tool seorang Mat Salih dan Negro. Tidak berapa lama selepas itu kami bergiliran ke bilik air untuk membersihkan badan sebelum baring semula untuk merehatkan badan dengan di apati oleh Mr. Blake di sebelah kanan dan Nelson di sebelah kiri. Mereka bergilir gilir meramas ramas manja breasts dan vagina ku dan sekali-kala bertukar berkoloman lidah. Di kala itu berbagai kata kata pujian yang mereka berikan kepada ku. Dalam pada itu aku cuba memegang tool tool yang telah memberikan kepuasan kepada ku.

Mungkin sudah begitu puas atau pun keletihan, tool milik Mr. Blake kelihatan lembik dan sejuk dan aku tidak berkata apa-apa.Aku tergamam bila tersentuh tool Nelson yang ku rasa kan agak panas berdenyut-denyut yang sudah active semula. Aku bangun untuk melihat dengan lebih dekat kaedaan nya. Jelas kelihatan urat-urat nya yang timbul dengan kepala nya yang keras mengembang. "Mungkin kerana ini agak nya mengapa ramai mem mem yang aku lihat melalui cd pemberian Simpson begitu gemar mengadakan hubungan sex dengan Negro" aku berkata di dalam hati.Dari pengamatan ku bertugas di resort ini ada juga terserempak dengan wanita Melayu berpasangan dengan Lelaki India check in di resort ini, mungkin dengan sebab yang sama.

Memahami akan hajat ku, Mr. Blake beredar dan terus baring di sofa. Nelson yang sedang meramas ramas breasts ku mengalihkan pandangan nya kearah muka ku dan berkata, "Noni, don't tell me that you want me to fuck you again" dan terus meramas ramas cipap ku. "Why, don't you want to insert your throbbing hard tool into my vagina for the second time" balas ku sambil membetulkan baringan ku. Sebelum memasukkan tool nya, Nelson menjilat jilat kawasan vagina ku yang membuat aku kegelian dan penuh berahi. Setelah melebarkan kangkang ku, dengan cermat Nelson membenamkan tool nya yang segera mendapat kemotan mesra dari terowong ajaib vagina ku. Nelson merangkul erat tubuh ku sebelum membuat aksi sorong-tarik sorong-tarik tool nya yang memenuhi cita rasa nekmat yang ku harap kan dari satu "FUCKING".

Aku sudah tiga kali climex sebelum Nelson mencapai kepuasan. Selesai pancutan terakhir dia memeluk erat tubuh ku. Satu pelukan yang ku rasakan begitu bermakna dengan mengharap agar aku berkekalan di dalam kaedaan demikian, satu pengharapan yang tidak mungkin. Setelah berada di alam nyata semula, kami ke bilik air untuk membersihkan badan. Selesai berpakaian aku meminta diri untuk pulang ke bilik dan berjanji akan menemani mereka sehingga ke akhir hari percutian mereka di resort ini. Sebelum beredar, Mr. Blake menghulurkan kepada ku satu package kecil yang aku dapat meneka isi kandungan nya. "Sorry Noni, at the moment I don't have any, I promise that I will give you tomorrow nite" Nelson bersuara setelah melihat Mr. Blake menghulurkan nya kepada ku. Sambil berjalan aku mengengam erat package tersebut, "Rasa rasa isi nya boleh tahan, bagus juga dapat two in one-NEKMAT & UPAH" aku berkata di dalam hati. Kini segala pesanan Simpson melalui Mr. Blake sudah selesai aku tunaikan. Segala peristewa yang aku lalui bersama dengan Mr. Blake telah aku e-mailkan kepadanya. Ada juga e-mail jenaka yang Simpson kirim kan yang berbunyi, "seven and nine inches tool had being buried into your womb, what say you if I introduce to you a gentlman with twelth inches tool".

Kini hari percutian mereka sudah tamat. Semua tourists sudah berada di lobby menantikan bus resort yang akan menghantar mereka ke air-port. Aku berdiri agak jauh dari mereka. Selang beberapa ketika Mr. Blake dan Nelson kelihatan melangkah kearah ku. Setelah menghampiri mereka bersuara serentak, "We missed you Noni and thanks you for all the pleasure that we had anticapited together, if everything goes according to plan, we will be expecting you in England" dan terus meninggalkan resort setelah bas tiba. Hiba juga aku
di buatnya.

Lepas ini kalau sukar untuk mendapatkan size yang sesuai dengan cita rasa ku terpaksalah aku berpuas hati dengan pemberian Simpson yang mengunakan battery.Selang tiga hari selepas kepulangan mereka aku menerima satu e-mail yang berbunyi, "All the shot taken had been edited and now are in the prosses of dubbing before being released to the potential buyer with the title "PEARL FROM THE ORIENT".beyound my expection that you manage to entertain Mr. Blake and Nelson at one time, That's great". Aku membalas e-mail tersebut dengan menulis, "Fortunate that your are not around, If not I'm certain that my mouth will be filled up too".Buat masa ini aku masih lagi bertugas di resort yang sama.

Mungkin para pembaca yang pernah berkunjung ke Langkawi ada terserempak dengan-NONI tetapi tak kenal. Kini hanya kaedaan akan menentukan segala nya. Kemana aku akhir nya, terserah kepada yang menentukan.

Empat Gaya Senggama Tahan Lama

Berapa lama sih Anda bisa tahan sewaktu senggama? Tidak puas karena kehilangan kontrol saat senggama dengan pasangan? Atau tidak menemukan posisi senggama yang enak dan tahan lama?

Ada baiknya Anda mulai memilih posisi 'pas' yang mampu membuat Anda dan pasangan mencapai puncak senggama dengan kepuasan.

Ada beberapa cara melakukan senggama dengan posisi yang enak dan nyaman. Posisi ini mampu membuat Anda lebih tahan lama dan memuaskan pasangan dengan maksimal, di samping memuaskan diri Anda sendiri.

Menurut Askmen.Com, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah dengan mulai mengetahui berbagai macam posisi yang membuat ML bisa tahan lama. Dalam hal ini, harus ada pemikiran positif tentang apa yang akan Anda capai. Anda harus percaya bahwa Anda bisa memuaskan diri sendiri dan pasangan.

Jika Anda punya riwayat medis seperti disfungsi ereksi, maka posisi ini bisa membantu Anda mendapatkan kegairahan baru. Karena itu tetap yakinkan diri Anda. Langkah-langkahnya bisa dimulai dengan:

Pemanasan

Foreplay atau pemanasan itu sangat penting. Nikmatilah saat-saat pemanasan ini dengan memainkan segalanya. Artinya tunjukkan kreativitas Anda untuk menjelajahi seluruh tubuhnya.

Tapi ingat, ini hanya pemanasan untuk membuatnya semakin bergairah. Secara tidak langsung, jika Anda bisa memainkan ini, maka Anda akan juga menjadi sangat bergairah. Tahan, mainkan, tahan, mainkan!

Sebenarnya, saat-saat pemanasan ini memang saat yang menyenangkan. Kalau perlu, seret pasangan di bawah pancuran shower untuk mendapatkan sensasi baru. Lalu bagaimana posisi yang enak dan bisa membantu membuat senggama bisa tahan lama, tanpa harus takut keduluan ejakulasi? Ini dia beberapa posisinya"

1. Posisi Berbaring

Ini bukan posisi seksual yang eksplosif, karena cukup dengan membaringkan tubuh di atas ranjang. Artinya pasangan Anda berbaring pasrah menerima penjelajahan Anda atas tubuhnya. Posisi ini biasanya paling membantu bagi laki-laki yang mau memperpanjang waktu persetubuhan.

Anda bisa berusaha berlatih pola interruptus dengan menarik kembali Mr Dick dari Mrs V dan menahan ejakulasi. Setelah itu masukkan kembali dan main-mainkan di dalam Mrs V-nya.

Saat dia mengangkat kakinya ke atas atau Anda mengangkat badan sendiri, Anda mungkin akhirnya merasakan sensasi yang lebih hebat. Oleh karena itu dianjurkan agar Anda mulai dengan menjalankan misi dari badan-ke-badan dan dengan lambat capailah puncak dengan enak.

2. Posisi Duduk di Atas.

Posisi ini adalah duduk berhadap-hadapan. Anda duduk dengan kaki menyilang dengan kakinya dan dia duduk di atas Anda. Biarkan dia mengendalikan tempo permainannya.

Yang mengasyikkan dari posisi ini adalah Anda bisa merengkuhnya, menarik punggungnya untuk bisa berdekatan, bahkan menekankan dada Anda ke dadanya. Pada posisi ini biarkan dia menggigit leher atau merengkuh Anda untuk menguasai tubuh Anda.

Jika Anda terbiasa dengan posisi ini dan belajar untuk mengontrol penis, maka Anda bisa memberinya arahan lain, seperti bagaimana mengatur posisi dengan tangan atau menyeimbangkan posisi kaki.

3. Berbaringlah dan Biarkan Ia Menaiki Anda

Ini salah satu cara untuk mempertahankan waktu percintaan. Berilah kekuasaan pada pasangan Anda untuk menguasai tubuh anda. Membiarkannya mengontrol situasi bisa memudahkan Anda untuk konsentrasi pada orgasme.

Biarkan ia mengambil posisi jongkok. Namun, posisi ini kadang tidak menguntungkan karena yang melakukan kontak hanyalah alat vital Anda dengan alat vitalnya, sementara bagian tubuh yang lain tidak. Dan ini juga bisa membuat sperma jadi tumpah.

4. Posisi Menyamping
Posisi ini tepat dilakukan untuk seks pagi hari (morning sex). Anda berposisi di belakangnya, angkat kakinya, lalu jelajahi area sensitifnya, sebelum Anda memasukkan 'senjata' Anda.

Mungkin pertama-tama rasanya sedikit sesak, namun lama-lama akan semakin nyaman. Kebanyakan orang bisa tahan lama dengan posisi ini.

Beberapa posisi di atas hanyalah cara yang bisa dicoba siapa saja, namun jaminan keberhasilannya tergantung masing-masing orang. Jika Anda punya masalah dengan kehidupan seksual Anda, maka lebih baik Anda ke dokter ahli untuk mendapat jawaban dan jalan yang tepat untuk terapi.